Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, October 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Meja Kerja Berantakan? Ini Kata Rekan Kerjamu

Sumber foto: Right Attitudes

Topcareer.id – Banyak orang percaya bahwa kepribadian seseorang bisa dilihat dari seberapa rapi meja kerja mereka atau kamar mereka. Tapi, terlepas dari hal itu, sebuah penelitian menarik yang dilakukan di University of Michigan memiliki beberapa saran untuk semua orang dengan kantor, meja, atau ruang kerja yang sangat berantakan.

Bersihkan, itu mungkin membuat perbedaan dalam hal persepsi orang lain tentang dirimu. Ruang kerja yang kotor cocok untuk beberapa orang. Faktanya, karyawan tertentu merasa betah dikelilingi oleh kekacauan. Masalah dengan meja yang berantakan adalah pesan yang dikirimkannya ke orang lain yang bekerja di kantor.

Jadi apa yang dipikirkan rekan kerjamu ketika melihat meja kerjamu berantakan? Peneliti mengatakan bahwa ketika rekan kerja melihat ruang kerja yang campur aduk, mereka dengan cepat berasumsi bahwa pemiliknya neurotik, konfrontatif, dan mungkin bukan orang yang menyenangkan.

Mengutip The Ladders, tiga percobaan dilakukan untuk studi tersebut, yang melibatkan 160 peserta. Dalam eksperimental pertama, subjek penelitian secara acak ditugaskan untuk duduk di kantor yang sangat bersih dan rapi atau kantor lain yang agak berantakan. Untuk percobaan kedua dan ketiga, peserta duduk di kantor yang bersih atau kantor yang sangat berantakan.

Baca juga: Dekorasi Simple agar Meja Kerjamu Menarik dan Estetik

Setelah menghabiskan beberapa waktu di salah satu kantor, peserta diminta menebak kepribadian penghuninya berdasarkan apa yang mereka amati. Setiap subjek menilai kemampuan bersosialisasi, ketelitian, keramahan, neurotisme, dan “keterbukaan terhadap pengalaman” dari orang imajiner ini.

“Dari ketiga percobaan tersebut, penghuni imajiner dari kantor yang berantakan secara universal dinilai kurang teliti dibandingkan dengan penghuni ruang kerja yang bersih,” menutut studi tersebut.

Lebih dari sekadar dunia bisnis, penulis studi dengan cepat mencatat bahwa temuan mereka dapat diterapkan pada hampir semua lapisan masyarakat.

“Ketika ada isyarat terkait dengan kebersihan yang kurang, ketertiban, pengorganisasian dan lebih banyak kekacauan di wilayah utama pemilik, pengamat ‘menganggap kesadaran yang lebih rendah berasal dari pemilik, apakah pemilik itu adalah pekerja di dunia nyata (kantor), pencari kerja (apartemen), mahasiswa (kamar tidur) atau peneliti di universitas (kantor lab),” jelas penulis utama Terrence Horgan, profesor psikologi di UM-Flint, dalam siaran persnya.

Cukup mudah untuk melihat bagaimana persepsi dari rekan kerja atau atasan ini dapat secara serius menghambat karier seseorang. Tidak ada yang akan menganggap karyawan yang angkuh, neurotik, atau ceroboh untuk promosi atau proyek penting.

Baca juga: Meja Kerja yang Berantakan Menandakan Kamu Jenius

Selain hanya peluang karier, meja yang berantakan dapat membuat lebih sulit untuk berinteraksi dengan rekan kerja secara positif.

“Seorang karyawan yang sangat tidak terorganisir, sulit untuk bergaul, dan secara emosional tidak stabil mungkin bermasalah dalam pengaturan pekerjaan apa pun yang mengharuskan individu untuk bekerja sama dengan cara yang relatif tenang dan disiplin, baik pengaturan itu berlokasi di bank atau universitas,” kata rekan penulis Noelle Herzog, peneliti klinis di Michigan Medicine.

Dalam percobaan kedua dan ketiga, yang melibatkan kantor yang sangat berantakan, partisipan juga menunjukkan bahwa orang yang bekerja di luar ruang kerja yang berantakan kurang menyenangkan dan lebih neurotik daripada orang yang bekerja di kantor yang bersih.**(Feb)

Leave a Reply