Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, November 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Ilmuwan Ini Suntikkan Bakteri Berusia 3,5 Juta Tahun Pada Tubuhnya. Untuk Apa?

Topcareer.id – Ahli kimia asal Rusia, Dr. Anatoli Brouchkov menemukan bakteri berusia 3,5 juta tahun yang ia yakini bisa memberi kemampuan super pada manusia.

Organisme mikroskopis, yang ditemukan di permafrost Siberia, memulai hidup mereka sekitar satu juta tahun sebelum manusia pertama kali berevolusi.

Beberapa ilmuwan termasuk Anatoli percaya bahwa kemampuan mereka untuk meregenerasi sel dapat memegang kunci menuju penyembuhan ajaib, bahkan termasuk untuk menunda kematian.

Dr. Anatoli Brouchkov, kepala Departemen Geokriologi di Universitas Negeri Moskow, telah menguji coba dengan menyuntikkan dirinya sendiri dengan bakteri itu.

Baca Juga: Ternyata, Lebih dari 700 Juta Bakteri Hidup di Mulut Kamu

Dia mengaku tidak pernah flu sejak itu, dan bahwa dia juga dapat bekerja lebih keras dan lebih lama tanpa merasa lelah.

Dia berkata: “Saya mulai bisa bekerja lebih lama, saya tidak pernah terserang flu selama dua tahun terakhir. Setelah percobaan yang berhasil pada tikus dan lalat buah, saya pikir akan menarik untuk mencoba kultur bakteri yang tidak aktif. Jika kita dapat menemukan bagaimana bakteri tetap hidup, kita mungkin dapat menemukan alat untuk memperpanjang hidup kita sendiri.”jelasnya, mengutip Express.co.

Bakteri tersebut, bernama Bacillus F, yang tetap hidup di permafrost selama jutaan tahun. Anatoli menemukannya pada tahun 2009. Dia mengklaim jumlah jejaknya dapat ditemukan di persediaan air keran di Siberia, yang menurutnya dapat menjelaskan mengapa orang-orang dari wilayah tersebut hidup dengan usia lebih lama.

Dia berkata: “Lapisan es mencair, dan saya kira bakteri ini masuk ke lingkungan, ke dalam air, jadi penduduk setempat, orang Yakut sebenarnya untuk waktu yang lama telah mendapatkan sel-sel ini dengan air yang mereka minum.”

Para ilmuwan telah bereksperimen pada hewan tikus dengan bakteri tersebut, dengan hasil yang cukup impresif menunjukkan bahwa bakteri tersebut memiliki sifat ajaib yang dapat meningkatkan kesuburan dan menambah usia.

Dalam satu tes, tikus betina yang disuntik dengan Bacillus F dapat memiliki bayi setelah proses reproduksinya dihentikan dan tikus tersebut juga menjadi lebih panjang umurnya daripada tikus lain. Di sisi lain, bakteri muncul untuk membantu tanaman menyembuhkan dirinya sendiri.

Ahli epidemiologi Dr. Viktor Chernyavsky menyebut penemuan bakteri itu sebagai sensasi ilmiah, ia menambahkan bahwa itu bisa menjadi ramuan kehidupan.

“Bakteri mengeluarkan zat aktif biologis sepanjang hidupnya, yang mengaktifkan status kekebalan hewan percobaan.”katanya.

Bakteri tersebut ditemukan di permafrost kuno di sebuah situs yang dikenal sebagai Gunung Mammoth di Siberia. Bakteri itu juga ditemukan di otak bangkai mammoth berbulu yang diawetkan di dalam es.

Ilmuwan mengklaim bahwa strain ketiga dari bakteri purba mampu menghilangkan molekul selulosa. Dr. Brouchkov berkata: “Kami ingin memahami mekanisme perlindungan genom, fungsi gen.”

“Bakteri ini diisolasi dari dunia luar di dalam es, jadi kami yakin bahwa bakteri ini disimpan di lapisan es untuk waktu yang lama. Saya akan mengatakan bakteri ini makhluk abadi. Mereka tidak bisa mati, lebih tepatnya mereka bisa melindungi diri mereka sendiri. Sel manusia tidak mampu melindungi diri dari kerusakan. Sel bakteri ini mampu melindungi dirinya sendiri.”ujarnya.

Menurutnya akan sangat bagus untuk menemukan mekanisme perlindungan dari penuaan, kerusakan sel dan menggunakannya untuk melawan penuaan pada manusia.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply