Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, November 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Milenial sering Lakukan 5 Kesalahan Ini saat Wawancara Kerja

Dok. Money Crasher

Topcareer.id – Kita semua mungkin pernah melakukan kesalahan saat wawancara kerja, yang bisa berujung pada kegagalan diterima di perusahaan impian.

Tetapi, menurut beberapa manajer perekrutan, mungkin ada pola jenis kesalahan tertentu yang terjadi di beberapa garis generasi, termasuk milenial.

Berikut ini beberapa kesalahan saat wawancara kerja yang lebih sering dilakukan oleh generasi milenial menurut para manajer perekrutan, dilansir dari laman Fairy God Boss.

1. Mengajukan terlalu banyak pertanyaan yang hanya berfokus pada budaya perusahaan

“Saya telah mewawancarai ratusan milenial selama bertahun-tahun, dan salah satu kesalahan terbesar yang mereka buat adalah menghabiskan terlalu banyak wawancara awal untuk menyelidiki budaya perusahaan,” kata Sean Campbell, CEO Cascade Insights.

Baca juga: Studi: Kerja dari Rumah Turunkan Produktivitas dan Inovasi

Ia mengatakan, meskipun budaya sangat penting, kamu juga perlu menunjukkan kepada pewawancara bahwa kamu cocok untuk pekerjaan itu. “Saya pernah melakukan wawancara di mana seorang milenial menghabiskan 20 dari 30 menitnya mengajukan pertanyaan tentang budaya perusahaan dan sangat sedikit waktu untuk memberi tahu saya bagaimana mereka cocok untuk pekerjaan itu.”

2. Mengubah wawancara menjadi hafalan setiap poin di CV

“Satu kesalahan konsisten yang saya perhatikan dari milenial yang diwawancarai adalah terlalu menekankan nilai sertifikasi dan pengalaman tangensial. Sebagai eksekutif perekrutan, melelahkan untuk menyaring hype untuk menentukan rangkaian keterampilan prospek yang sebenarnya,” kata David Cusick, Chief Strategy Officer di House Method.

Daripada menghabiskan terlalu banyak waktu untuk membicarakan akreditasi, Cusick merekomendasikan untuk mengalihkan fokus ke aspek gambaran yang lebih besar dari apa yang akan kamu bawa ke perusahaan.

3. Terlalu sering menggunakan “Saya”

“Milenial terkadang terlalu fokus pada diri mereka sendiri selama wawancara. Mereka berbicara banyak tentang harapan, rencana karier, dan bagaimana pekerjaan baru dapat membantu mereka mendapatkan pengalaman dan keterampilan yang berharga,” tutur Jessica Lim, Manajer SDM di LiveCareer.

Menurutnya, penting untuk menyelaraskan profilmu dengan posisi tertentu. “Kami tidak hanya ingin melihat bagaimana kami dapat membantumu mencapai tujuanmu. Pikirkan tentang bagaimana kamu dapat membawa nilai unik ke organisasi kami dan lebih fokus pada potensi kemitraan kita daripada keuntunganmu.”

Baca juga: Studi: Tak Semua Orang Mampu Bekerja dari Rumah

4. Tidak percaya diri

“Kesalahan terbesar yang saya lihat dilakukan oleh generasi milenial adalah kurangnya kepercayaan diri,” kata Rhiannon Moore, manajer perekrutan di Evopure.

Ia menilai banyak milenial yang meremehkan pengalaman dan kualifikasinya, bahkan ketika mereka benar-benar sesuai dengan apa yang dicari perusahaan.

5. Berpikir bahwa mereka harus mengetahui jawaban dari setiap pertanyaan

Dan Fugardi, Managing Partner di VantageBP, mengatakan bahwa beberapa milenial mungkin kesulitan untuk mengatakan “saya tidak tahu” dalam suasana wawancara. Tetapi, kata dia, ada pilihan lain untuk mengekspresikan sentimen yang sama dengan cara yang lebih otentik.

“Saat kamu ditanyai, bicarakan saja dengan apa pun yang terdengar asing bagimu, apa pun itu,” kata Fugardi.

Untuk bagian-bagian yang tidak terdengar familiar, kamu bisa mengatakan, “Saya tidak terlalu paham dengan apa yang Anda maksud, tapi saya menggunakan X di perusahaan terakhir saya.” Itu akan jauh lebih baik.**(Feb)

Leave a Reply