Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, November 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Seberapa Sering Harus Berganti Pekerjaan?

Ilustrasi. (dok. Multibriefs)

Topcareer.id – Salah satu pertanyaan yang akan sering mengganggu karyawan yang berada dalam kebimbangan, yakni “Seberapa sering harus berganti pekerjaan?” Jika kamu merasa sudah terlalu lama berada di posisi yang sama, kamu mungkin perlu perubahan.

Tetapi apa yang terjadi jika kebutuhan untuk berubah terjadi berkali-kali? Seberapa sering kamu harus berganti pekerjaan tanpa merugikan karier diri sendiri?

Menentukan mengapa kamu harus berganti pekerjaan

Dikutip dari The Ladders, penelitian menunjukkan bahwa pekerja yang tinggal di sebuah perusahaan selama lebih dari dua tahun, dibayar hingga 50% lebih rendah daripada karyawan baru. Ini berarti banyak perusahaan tidak mempromosikan karyawan, memberikan kenaikan gaji, atau meningkatkan tunjangan.

Setelah dua tahun bekerja di perusahaan yang sama, kamu harus mulai mencari kemajuan. Jika kemajuan internal tidak terjadi, kamu mungkin ingin mulai mencari posisi di perusahaan baru.

Menurut studi yang sama ini, “job hoppers” telah terbukti memiliki kurva belajar yang lebih tinggi, memiliki kinerja yang lebih baik, dan cenderung lebih setia, mungkin karena mereka memiliki waktu yang lebih singkat untuk membuat kesan yang baik.

Selain menghasilkan lebih banyak uang, ada banyak keuntungan lain yang didapat dari berganti pekerjaan setiap 3-4 tahun. Dengan perubahan posisi dan lingkungan yang konstan, kumpulan keterampilanmu akan terus berkembang, dibandingkan dengan tetap di posisi yang sama.

Baca juga: Hasil Riset: Wanita Bermakeup Tebal Kurang Penuhi Syarat Jadi Pemimpin

Kapan waktunya untuk berubah? Berikut indikator teratas yang akan membantu memberi tahu kapan kamu perlu mulai mencari pekerjaan baru:

  • Kamu benar-benar hebat dalam pekerjaanmu
    • Jika kamu tidak pernah membuat kesalahan atau kamu tidak benar-benar tertantang, inilah saatnya untuk melanjutkan. Untuk mencegah hal yang stagnan, kamu perlu menemukan peluang karier yang menginspirasi pemikiran kritis dan pemecahan masalah.
  • Kamu benar-benar buruk dalam pekerjaanmu
    • Terkadang keterampilanmu tidak sesuai dengan apa yang dibutuhkan pekerjaan itu. Jika kamu tidak berinvestasi dalam pekerjaan atau tidak memiliki pengalaman yang diperlukan, kamu harus mencari pekerjaan baru.
  • Kamu baru saja menyelesaikan proyek yang sukses
    • Setelah musim sibuk, datang lebih banyak waktu untuk membangun jaringan dan melamar posisi baru. Kamu juga akan memiliki pencapaian terbaru dan sukses untuk dipamerkan selama wawancara.
  • Sasaranmu tidak sesuai dengan perusahaan
    • Dalam situasi yang ideal, tujuan karier, seperti kemajuan, akan sesuai dengan perusahaan tempatmu bekerja. Jika tidak demikian, sekarang saatnya mencari posisi baru.
  • Keterampilanmu tidak dihargai/dimanfaatkan
    • Jika atasan tidak mengakui pekerjaanmu, jika rekan kerja mendapatkan promosi, jika posisimu terasa usang, semua ini adalah alasan untuk mulai mencari pekerjaan baru.**(Feb)

Leave a Reply