Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, November 27, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Hanya dengan Memegang dan Memikirkan Uang Dapat Membuat Orang Merasa Lebih Baik

Topcareer.id – Jika kamu terluka, coba buka dompet kamu dan hitung uang tunai kamu. Penelitian menunjukkan bahwa memegang dan memikirkan uang dapat mengurangi rasa sakit dan meringankan tekanan yang disebabkan oleh penolakan sosial.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Psychological Science dan dilaporkan di msnbc.com, para peneliti menggambarkan berbagai eksperimen moneycentric. Satu melibatkan 84 relawan yang dibagi menjadi dua kelompok dan diminta untuk berpartisipasi dalam “tes ketangkasan jari”.

Ketika satu kelompok menghitung delapan puluh lembar uang senilai US $ 100 dari tumpukan, sisanya menghitung kertas polos. Selanjutnya, mereka memainkan permainan komputer yang disebut Cyberball, menurut msnbc.com para sukarelawan mengira mereka bermain dengan tiga manusia, tetapi komputer sebenarnya mensimulasikan pemain lain. Dalam setengah permainan, semua pemain mendapatkan bola dengan jumlah yang sama sementara permainan lainnya dicurangi dan dikeluarkan setelah 10 operan.

Baca Juga: Tips Kelola Keuangan saat Pandemi ala Eko Priyo Pratomo

Mereka yang memainkan versi permainan yang dicurangi mengatakan bahwa mereka merasa dilecehkan. Namun rata-rata, semua relawan yang menghitung uang sebelum bermain melaporkan tingkat tekanan sosial yang lebih rendah daripada mereka yang menghitung kertas kosong.

Pada percobaan lain, para sukarelawan dibagi menjadi dua kelompok, dan mereka diminta menghitung lagi kertas atau uangnya. Kemudian mereka mencelupkan jari mereka ke dalam air yang sangat panas – sekitar 50 derajat celsius. Para rekrutan yang menghitung uang melaporkan lebih sedikit rasa sakit dibandingkan mereka yang menghitung kertas.

Peneliti juga menemukan bahwa uang memiliki kekuatan untuk mengubah persepsi perasaan dengan cara yang negatif. Relawan diminta menulis tentang tagihan bulan lalu, sementara kelompok lain menulis tentang cuaca. Mereka yang menulis tentang tagihan mereka melaporkan tekanan sosial, dan tekanan itu bertambah buruk ketika mereka bermain Cyberball atau mencelupkan jari mereka ke dalam air panas.

“Efek ini berbicara dengan kekuatan uang, bahkan sebagai simbol, untuk mengubah persepsi perasaan yang sangat nyata, seperti rasa sakit,” kata profesor pemasaran Universitas Minnesota dan rekan penulis studi Kathleen Vohs.

“Penelitian ini sangat cocok dengan teori bahwa uang memiliki pengaruh besar pada emosi kita,” kata psikoterapis dan pakar kesehatan mental JustAnswer.com, Nancy Brooks.

“Orang terus-menerus dibombardir dengan kekuatan uang dan betapa indahnya hidup jika Anda punya uang banyak, dan betapa memilikinya dapat mengubah hidup Anda,” katanya. “Proses fisiologis ketika Anda melihat uang adalah ia dapat melepaskan endorfin yang membuat Anda merasa lebih baik.” Ujar Nancy.

“Gagasan bahwa uang dapat mengubah pikiran dan perasaan kita memberikan kredibilitas pada teori bahwa terapi ritel membuat orang merasa lebih baik,” kata psikolog perilaku Matt Wallaert, ilmuwan utama di situs manajemen keuangan pribadi Thrive.

“Uang tidaklah kabur saat Anda berinteraksi dengannya; rasanya sangat konkret,” katanya. “Ketika hal-hal lain dalam hidup Anda terasa di luar kendali, dan Anda pergi ke toko dan menyerahkan uang dan mereka mengembalikan sesuatu kepada Anda, itu membuat orang merasa lebih baik. Tapi, uang bisa seperti narkoba.” Kata Wallaert.

“Anda menggunakan narkoba untuk merasa baik, dan kemudian Anda merasa buruk, jadi Anda minum lebih banyak sehingga Anda akan merasa baik kembali,” ujar Wallaert. “Ini sama dengan uang. Orang-orang harus terus membelanjakan lebih banyak dan lebih banyak lagi untuk bahagia dan mencapai tingkat yang sama,” tambahnya.

Penelitian baru mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan bagaimana efek uang pada keadaan emosi kita berasal dari kekuatan simbolisnya dalam cara kita berinteraksi secara sosial.

Bagaimana dengan orang-orang yang ingin mendapatkan efek perasaan senang dari uang tunai tetapi tidak memiliki cukup uang untuk menikmati terapi ritel? Cobalah membuat anggaran sebagai gantinya, saran Wallaert.

“Anda masih memikirkan uang dan merencanakan apa yang harus dilakukan dengannya,” jelasnya. “Dan pembelian yang direncanakan mungkin membuat Anda lebih bahagia daripada pembelian yang boros.” Saran Wallaert.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply