Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, November 24, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Studi: Kekebalan Tubuh Terhadap Virus Corona Hanya Bertahan Beberapa Bulan

Foto Ilustrasi Kekebalan Tubuh terhadap virus corona. (foto: iStock)

Topcareer.id – Kekebalan terhadap infeksi Covid-19 bertahan setidaknya selama lima bulan, para peneliti melaporkan. Dan mungkin lebih lama dari itu.

Tubuh manusia menghasilkan pasukan senyawa kekebalan sebagai respons terhadap infeksi dan beberapa menjadi berlebihan pada awalnya. Pengukuran yang menunjukkan respons antibodi yang memudar dalam beberapa bulan pertama setelah infeksi mungkin mengukur gelombang pertama ini, tetapi ada kekebalan berikutnya yang membangun kekuatannya di belakang.

Laporan baru yang dirilis Rabu (28/10) menunjukkan 90% orang yang pulih dari infeksi COVID-19 mempertahankan respons antibodi keseluruhan yang stabil.

Baca Juga: WHO: Antibodi Virus Corona Mungkin Berkurang Setelah Beberapa Bulan

“Sementara beberapa laporan telah keluar yang mengatakan antibodi terhadap virus ini hilang dengan cepat, kami menemukan sebaliknya, bahwa lebih dari 90% orang yang sakit ringan atau sedang menghasilkan antibodi yang cukup kuat untuk menetralkan virus, dan respons ini dipertahankan selama berbulan-bulan.”kata Florian Krammer, profesor vaksinologi di Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai, yang memimpin tim studi seperti dilaporkan CNN.

“Ini penting untuk pengembangan vaksin yang efektif.” tambahnya.

Tim mengamati tanggapan antibodi lebih dari 30.000 orang yang dites positif Covid-19 di Mount Sinai’s Health System antara Maret dan Oktober. Mereka mencirikan respons antibodi responden sebagai rendah, sedang atau tinggi.

Mereka kemudian mempelajari dengan cermat 121 pasien yang pulih dan mendonasikan plasma mereka – tiga bulan sekali setelah gejala pertama muncul, dan lima bulan kemudian.

“Titer antibodi serum yang kami ukur pada individu pada awalnya kemungkinan besar diproduksi oleh plasmablast, sel yang bertindak sebagai penanggap pertama virus yang menyerang dan berkumpul untuk menghasilkan serangan awal antibodi yang kekuatannya segera berkurang,” kata Dr. Ania Wajnberg, direktur Klinik. Pengujian Antibodi di Rumah Sakit Mount Sinai.

“Tingkat antibodi yang dipertahankan yang kemudian kami amati kemungkinan besar diproduksi oleh sel plasma berumur panjang di sumsum tulang. Ini mirip dengan apa yang kita lihat pada virus lain dan kemungkinan berarti mereka akan tetap ada. Kami akan terus mengikuti kelompok ini untuk melihat apakah level ini tetap stabil.

“Meskipun ini tidak dapat memberikan bukti konklusif bahwa tanggapan antibodi ini melindungi dari infeksi ulang, kami yakin kemungkinan besar mereka akan menurunkan rasio kemungkinan infeksi ulang,” tim menulis.

Ada kekhawatiran yang jelas tentang ini. Akan jauh lebih baik untuk menghilangkan pandemi jika orang mengembangkan kekebalan permanen terhadap virus setelah infeksi. Dan, tentu saja, kekebalan sangat penting agar vaksin bekerja dengan baik.

Itu terjadi dengan virus lain. Campak adalah salah satu contohnya. Satu serangan campak biasanya membuat seseorang kebal seumur hidup, efek yang dikenal sebagai kekebalan mensterilkan.

“Kami tahu dari penelitian dengan orang yang terkena virus corona bahwa antibodi penetral diinduksi, dan antibodi ini dapat bertahan selama bertahun-tahun serta memberikan perlindungan dari infeksi ulang, bahkan jika individu terinfeksi kembali,” tulis Wajnberg dan rekannya.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply