Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

WHO: Antibodi Virus Corona Mungkin Berkurang Setelah Beberapa Bulan

Topcareer.id – Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa pasien yang pulih dari Covid-19 mungkin bisa mendapatkan virus corona lagi, menambahkan bahwa penelitian menunjukkan kekebalan mereka mungkin berkurang setelah beberapa bulan.

Menekankan bahwa para ilmuwan belum memiliki jawaban yang lengkap, Dr. Maria Van Kerkhove, Kepala Unit Penyakit dan Zoonosis WHO mengatakan pasien memang melakukan beberapa tingkat respon imun.

“Apa yang tidak kita ketahui adalah seberapa kuat perlindungan itu dan untuk berapa lama perlindungan itu akan bertahan. Jadi ada sejumlah studi yang sedang dilakukan yang mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini,” katanya pada konferensi pers, Senin (13/7/2020) di markas besar organisasi itu.”

Antibodi umumnya diproduksi sebagai respons terhadap partikel asing atau antigen yang menyerang tubuh dan membantu sistem kekebalan tubuh melawan infeksi. Ketika seseorang jatuh sakit dengan virus, mereka menghasilkan antibodi terhadap virus tertentu dalam proses pemulihan, yang umumnya melindungi mereka dari terinfeksi ulang.

Baca Juga: WHO Akui Virus Corona Bisa Menyebar Luas di Udara

Dalam kasus virus Covid-19, pejabat kesehatan mengatakan ada data yang tidak cukup untuk menunjukkan bahwa antibodi memastikan kekebalan terhadap virus.

“Kami belum tahu apakah itu mungkin dengan virus khusus ini. Kami tahu dengan virus corona lain yang menjadi masalahnya, dan ada beberapa data di luar sana yang mungkin menunjukkan bahwa kekebalan akan berkurang dari waktu ke waktu, tetapi itu tidak sepenuhnya dikenal pada titik ini,” kata Dr. Mike Ryan, Direktur Eksekutif Program Kedaruratan Kesehatan WHO.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan di Nature Medicine bulan lalu menunjukkan bahwa antibodi virus corona hanya bisa bertahan dua hingga tiga bulan setelah seseorang terinfeksi virus tersebut.

Para peneliti di Distrik Wanzhou Cina membandingkan respons antibodi dari 37 orang tanpa gejala dengan 37 orang yang memiliki gejala. Mereka menemukan bahwa orang tanpa gejala memiliki respon antibodi yang lebih lemah daripada mereka yang memiliki gejala.

Baca Juga: WHO: Butuh Waktu 5 Tahun agar Virus Corona Benar-Benar Terkendali

Meskipun penelitian ini kecil, temuannya mungkin memiliki implikasi besar untuk pengembangan vaksin karena para ilmuwan terus belajar lebih banyak tentang bagaimana sistem kekebalan tubuh menanggapi virus pada pasien yang sakit.

Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan pada awal Juni bahwa vaksin mungkin tidak memberikan kekebalan jangka panjang jika Covid-19 berperilaku seperti virus corona lainnya.

“Ketika melihat sejarah coronaviruses, coronaviruses umum yang menyebabkan pilek, laporan dalam literatur adalah bahwa daya tahan kekebalan yang melindungi berkisar antara tiga hingga enam bulan, atau hampir selalu kurang dari setahun,” katanya selama sebuah wawancara pada 2 Juni dengan Editor JAMA Howard Bauchner.**(RW)

Leave a Reply