Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, December 2, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Awas, Kebiasaan Rutin Ini Bisa Merusak Memori Kamu!

Ilustrasi. Sumber foto: Make a difference marketingIlustrasi. Sumber foto: Make a difference marketing

Topcareer.id – Menurutmu apakah kemampuan multitasking berguna di tempat kerja? Mungkin sebagian orang menganggap demikian. Tapi, multitasking tidak sebaik yang kamu pikirkan, malah merugikan untuk masa depan.

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan di Nature menunjukkan bahwa, secara khusus, tindakan “media multitasking” dapat mengganggu kemampuanmu untuk memperhatikan dan bahkan memengaruhi memori dari waktu ke waktu.

“Saat kita menjalani hidup kita, kita mengalami periode di mana kita frustrasi karena kita tidak dapat membawa pengetahuan ke dalam pikiran, mengungkapkan apa yang kita ketahui,” kata penulis senior Kevin Madore, mengutip The Ladders.

“Untungnya, sains sekarang memiliki alat yang memungkinkan kita menjelaskan mengapa seseorang, dari waktu ke waktu, mungkin gagal mengingat sesuatu yang tersimpan dalam ingatan mereka.”

Untuk studi ini, penulis memeriksa sesuatu yang disebut prepatory attention, yang merupakan kemampuan otak untuk menggeser otot pengolahnya menuju tujuan yang relevan dalam hal mengingat memori, dan bagaimana hal itu dapat dipengaruhi oleh multitasking.

“Prepatory attention seperti itu masuk ke jantung kapasitas otak untuk memprediksi, dan untuk mengatur pengumpulan dan pemrosesan datanya sesuai,” kata Dr. Charles Shroeder di Universitas Columbia.

Baca juga: Kenapa Multitasking `Un-faedah` untuk Karyawan dan Perusahaan?

Prepatory attention dapat diukur dengan menggunakan sesuatu yang disebut electroencephalogram (EEG). Ini melibatkan penempatan elektroda di kulit kepala yang dapat mengukur aktivitas otak. Inilah yang digunakan penulis untuk penelitian ini.

“Peningkatan kekuatan alfa di bagian belakang tengkorak telah dikaitkan dengan penyimpangan perhatian, pengembaraan pikiran, gangguan dan sebagainya. Kami juga tahu bahwa penyempitan diameter pupil, khususnya sebelum melakukan tugas yang berbeda, terkait dengan kegagalan kinerja seperti waktu reaksi yang lebih lambat dan lebih banyak pikiran yang mengembara,” kata Madore.

Para peneliti menggunakan EEG untuk menilai perhatian pada 80 orang dewasa muda berusia 18-26 tahun dengan menunjukkan serangkaian gambar pada layar komputer kepada peserta. Mereka diminta untuk mengklasifikasikan setiap objek berdasarkan kesenangan atau ukurannya.

Hasilnya menunjukkan korelasi antara perhatian berkelanjutan yang lebih rendah dan kinerja yang lebih rendah pada tugas-tugas memori.

“Meskipun logis bahwa perhatian itu penting untuk belajar dan mengingat, poin penting di sini adalah bahwa hal-hal yang terjadi bahkan sebelum kamu mulai mengingat akan memengaruhi apakah kamu benar-benar dapat mengaktifkan kembali ingatan yang relevan dengan tujuanmu saat ini,” kata penulis studi Anthony Wagner.

Mereka juga menemukan bahwa peserta yang melaporkan jumlah multitasking media yang lebih tinggi menunjukkan kecenderungan berkurangnya perhatian, yang menyebabkan kinerja memori yang buruk.

“Kami menemukan bukti bahwa kemampuan seseorang untuk mempertahankan perhatian membantu menjelaskan hubungan antara multitasking media yang lebih berat dan memori yang lebih buruk,” kata Madore.

Baca juga: Studi Baru: Multitasking Selama WFH Malah Tingkatkan Kecemasan

“Orang yang melakukan banyak tugas media yang lebih berat mungkin juga menunjukkan ingatan yang lebih buruk karena mereka memiliki kemampuan perhatian berkelanjutan yang lebih rendah.”

Madore menambahkan bahwa penting untuk dicatat bahwa, untuk saat ini, temuan ini mengarah pada korelasi, bukan penyebab. Tidak jelas apakah multitasking benar-benar menyebabkan hilangnya perhatian atau apakah orang yang kesulitan dengan perhatian dan ingatan lebih cenderung menjadi media distraction.**(Feb)

Leave a Reply