Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, July 7, 2020
redaksi@topcareer.id
Kerja Dari Rumah

Studi Baru: Multitasking Selama WFH Malah Tingkatkan Kecemasan

Ilustrasi. Sumber foto: Make a difference marketingIlustrasi. Sumber foto: Make a difference marketing

Topcareer.id – Karena berjuang melawan pandemi dengan di bekerja dari rumah, banyak dari kita yang diliputi ketakutan akan masa depan, kecemasan, dan gangguan. Terlepas dari itu, bekerja dari rumah juga berarti siap mengatasi tugas rumah lainnya, termasuk merawat anak. Multitasking pun menguasai keseharianmu kini.

Kegelisahan dan gangguan mungkin tampak seperti dua aspek terpisah dari kehidupan pasca-pandemi, tetapi penelitian yang baru-baru ini diterbitkan menunjukkan bahwa semua multitasking yang terus-menerus dilakukan oleh banyak orang ketika bekerja dari rumah sebenarnya membuat stres dan ketakutan kita semakin buruk.

Multitasking membuat sedih dan takut

Untuk menyelidiki efek interupsi pada pekerja, tim di belakang penelitian memantau wajah sukarelawan menggunakan algoritma pendeteksi emosi khusus ketika mereka mencoba menyelesaikan tugas menulis.

Baca juga: Begini Cara Tumbuhkan Motivasi Diri Saat Hasil Kerja Tak Dihargai

Relawan ini dibagi menjadi dua kelompok. Satu bekerja melalui banyak email sebelum mereka mulai menulis. Yang lain secara berkala terganggu dengan email yang membutuhkan perhatian mereka saat mereka bekerja.

Kamu mungkin berpikir kotak masuk yang terus-menerus hanya sekadar menjengkelkan, tetapi para peneliti tidak mengamati kemarahan atau frustrasi di wajah para sukarelawan yang melakukan banyak tugas. Sebaliknya, mereka tampak sedih.

“Individu yang terlibat dalam multitasking tampak jauh lebih sedih daripada mereka yang tidak. Yang menarik, kesedihan cenderung bercampur dengan sentuhan rasa takut pada kohort multitasking,” lapor penulis senior studi tersebut, Ioannis Pavlidis dari University of Houston, dikutip dari laman Inc.

Baca juga: Punya Rekan Kerja yang Selalu Cemas? Begini Cara Membantunya

Ada satu peringatan kecil: Relawan dengan tingkat neurotisme yang sangat tinggi tidak terlalu terganggu oleh interupsi, mungkin karena kegelisahan tidak memeriksa email lebih buruk bagi para pengamat terbesar.

Mengapa ada campuran kesedihan dan ketakutan? Pavlidis menjelaskan, kesedihan adalah konsekuensi dari beban mental yang berat dari tugas yang terus-menerus berpindah. Rasa takut mungkin adalah wajah kita yang mencatat ketakutan kita akan gangguan berikutnya.

Masalah muncul ketika interupsi konstan, meningkatkan tingkat kecemasan dan kesedihan kita sepanjang hari dan mengubah “iklim” keseluruhan dari pekerjaan kita.

Kumpulkan dan kerjakan satu per satu tugas untuk meningkatkan mood

Penelitian ini tidak berfokus pada kehidupan lockdown, tetapi implikasi bagi kita yang terjebak bekerja dari rumah di mana ada gangguan anak-anak dan orang lain tampak jelas. Beban mental yang berat dari semua pergantian tugas mungkin membuat kecemasan dan suasana hatimu lebih buruk.

Untungnya, ada beberapa tindakan yang dapat kamu lakukan. Email batch berfungsi untuk mengurangi kecemasan dan kesedihan dalam penelitian ini dan, lakukan juga untuk tugas-tugas di kehidupanmu, mungkin akan mengurangi tingkat stres.

Kumpulkan pekerjaan kantor dan tugas rumah untuk memberimu waktu yang tidak terputus dan fokus pada satu atau yang lain kemungkinan akan membantu. Penelitian ini menunjukkan bahwa pegaturan kerja seperti itu juga membantumu meminimalisir perasaan sedih dan takut. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply