Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, November 29, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Penelitian: Obat Kumur bisa Bunuh Virus Corona 30 Detik setelah Terpapar

Sumber foto: getty images

Topcareer.id – Para ilmuwan di Universitas Cardiff di Wales menemukan obat kumur yang mengandung setidaknya 0,07 persen cetylpyridinium chloride (CPC), dan dianggap menunjukkan “tanda-tanda yang menjanjikan” untuk mengurangi penularan virus.

Laporan pendahuluan mereka yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, mendukung penelitian yang diterbitkan sebelumnya yang menemukan obat kumur dengan kandungan BPK membantu mengurangi viral load orang yang terinfeksi virus corona.

Itu dilakukan menjelang uji klinis pada pasien di University Hospital of Wales di Cardiff untuk mengetahui apakah obat kumur dapat mengurangi virus corona dalam air liur pasien. Penemuan ini diharapkan bisa dipublikasikan pada awal 2021.

Baca juga: Elon Musk Jalani Empat Kali Tes Covid-19 Dengan Hasil Berbeda

Dentyl adalah satu-satunya merek obat kumur Inggris yang merupakan bagian dari uji klinis yang dipimpin oleh Profesor David Thomas dari Universitas Cardiff.

“Meskipun studi in-vitro ini sangat menggembirakan dan merupakan langkah positif, penelitian klinis yang lebih banyak sekarang jelas dibutuhkan,” kata Dr Thomas kepada kantor berita PA, seperti dikutip dari surat kabar Independent.

“Kami perlu memahami apakah efek obat kumur yang dijual bebas pada virus Covid-19 yang dicapai di laboratorium dapat direproduksi pada pasien, dan kami berharap dapat menyelesaikan uji klinis kami pada awal 2021.”

Dr Nick Claydon, spesialis periodontologi, mengatakan dia yakin obat kumur dapat menjadi tambahan penting untuk melawan virus corona bersama dengan mencuci tangan, menjaga jarak secara fisik dan memakai masker, sekarang dan di masa depan.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply