Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, January 16, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Inggris Bersiap Vaksinasi, Ratu Elizabeth Akan Disuntik Vaksin Covid-19 Pfizer pada Tahap Awal

Topcareer.id – Inggris sedang bersiap menjadi negara pertama yang meluncurkan vaksin Pfizer – BioNTech COVID-19 minggu ini.

Awalnya suntikan vaksin akan tersedia di rumah sakit sebelum didistribusikan stoknya ke klinik, kata pemerintah Inggris, Minggu (6/12).

Rekaman yang diposting oleh National health Service Inggris (NHS) menunjukkan kotak berisi dosis vaksin yang dikirim ke Rumah Sakit Universitas Croydon di London selatan dan disimpan di lemari es khusus yang dikunci dengan aman.

Baca Juga: Singapura Siap Jadi Pusat Distribusi Vaksin COVID-19 Untuk Asia Tenggara

“Ini sangat menyenangkan. Ini momen yang sangat penting,” kata Louise Coghlan, kepala apoteker di layanan kesehatan Croydon. “Mengetahui bahwa vaksin ada di sini dan kami adalah yang pertama di negara ini yang benar-benar menerima vaksin sebagai yang pertama di dunia sungguh menakjubkan. Aku sangat bangga.”

Dosis pertama ditetapkan untuk diberikan pada hari Selasa (8/12), dengan NHS memberikan prioritas utama untuk memvaksinasi mereka yang berusia di atas 80-an, petugas kesehatan garis depan dan staf serta penghuni panti jompo.

Inggris memberikan persetujuan penggunaan darurat untuk vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech minggu lalu dan melompat ke depan dalam perlombaan global untuk memulai program inokulasi massal paling penting dalam sejarah.

Secara total, Inggris telah memesan 40 juta dosis. Karena setiap orang membutuhkan dua dosis, itu cukup untuk memvaksinasi 20 juta orang di negara berpenduduk 67 juta itu.

Sekitar 800.000 dosis diharapkan tersedia dalam minggu pertama.

Vaksin Pfizer / BioNTech perlu disimpan pada suhu -70C dan hanya bertahan lima hari di lemari es biasa. NHS Inggris telah memberitahu para dokter untuk bersiap-siap mulai memberikan vaksinasi mulai 14 Desember.

Dengan tingkat skeptisisme vaksin yang tinggi dan mengkhawatirkan para ahli kesehatan masyarakat, surat kabar Times and Mail pada hari minggu (6/12) melaporkan bahwa Ratu Elizabeth (94) dan suaminya Pangeran Philip (99), akan membiarkan publik mengetahui ketika mereka menerima suntikan itu.

Sang ratu sangat dikagumi di masyarakat Inggris, dan dukungan publiknya untuk vaksin tersebut akan menjadi pesan yang kuat untuk melawan misinformasi anti-vaksinasi yang beredar.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply