Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, January 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Survei: Semakin Banyak Orang yang Belanja Online saat Liburan

Topcareer.id – Pandemi membuat orang di dunia melakukan berbagai aktivitas di dalam rumah. Bekerja, sekolah hingga berbelanja. Menurut beberapa laporan penelitian, periode berbelanja saat liburan akan menjadi tren untuk dilakukan secara online.

Satu laporan terbaru dari McKinsey & Company menemukan bahwa 37% responden mengatakan mereka bermaksud untuk berbelanja online lebih banyak selama liburan tahun ini daripada yang mereka lakukan pada tahun 2019.

Laporan yang mensurvei 3.500 pembeli liburan pada bulan September dari Amerika Serikat, Inggris, China, Jerman dan Prancis, itu juga menemukan bahwa hanya 10% yang mengatakan ingin menambah waktu mereka di toko fisik.

Sejak survei selesai, Inggris dan sebagian Eropa diisolasi lebih lanjut ketika kasus COVID-19 melonjak. Perusahaan memperkirakan konsumen di negara-negara tersebut cenderung kembali ke belanja online.

Dengan keamanan dan ketidakpastian di benak pembeli, McKinsey mengatakan cara mereka berbelanja dan apa yang akan dibeli konsumen berubah.

“Dibanding kerumunan yang merusak pintu, pembeli liburan tahun 2020 akan beralih ke aplikasi dan situs web dalam jumlah rekor dan akan memanfaatkan ‘click and collect’ sebagai opsi yang memberikan keamanan dan kenyamanan,” kata perusahaan konsultan dalam laporan tersebut.

Baca juga: Ekspor Produk Jamu Indonesia Naik 14,08% Pada Januari-September 2020

Ia menambahkan bahwa pembeli kemungkinan memulai pembelian mereka lebih awal untuk menghindari potensi penundaan dalam menerima pesanan mereka karena gangguan rantai pasokan terkait COVID-19.

Rekam penjualan online pada bulan November

Data yang dilaporkan oleh perusahaan e-commerce dari beberapa acara belanja online besar bulan lalu sudah menunjukkan lebih banyak orang yang membeli secara online.

Raksasa e-commerce China Alibaba dan JD.com mencetak rekor baru dengan meraup sekitar USD 115 miliar dalam penjualan di seluruh situs belanja mereka selama acara Singles Day di bulan November.

Lazada Asia Tenggara, yang dimiliki oleh Alibaba, melaporkan lebih dari USD 100 juta penjualan dalam satu jam pertama acara belanja tersebut, antara tengah malam dan 1 pagi pada 11 November.

Pengeluaran online selama Black Friday tahun ini melonjak hampir 22% mencapai rekor baru USD 9 miliar sementara penjualan online Cyber ​​Monday mencapai USD 10,8 miliar, hari belanja online terbesar di Amerika Serikat.

“Peritel tradisional meningkatkan investasi dan keterlibatan di saluran online karena ini adalah sesuatu yang tidak dapat mereka abaikan selamanya,” Satish Meena, analis prakiraan senior di Forrester, mengatakan kepada CNBC.

Dia mengatakan meski dia memperkirakan jumlah pembeli online meningkat tahun depan, para retailer masih belum siap menghadapi perubahan itu.

“Tapi sekarang mereka sedang menjajaki investasi tambahan, akuisisi, dan kemitraan dengan pasar untuk menjual barang melalui saluran online,” kata Meena, menambahkan.

“Kami menduga lebih banyak kemitraan antara toko tradisional dan brand dengan pasar untuk meningkatkan eksposur ke saluran online,” ujarnya.**(Feb)

Leave a Reply