Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Alasan Mengapa Kita Sering Alami Stress Eating di 2020

Dok. Meat+Poultry

Topcareer.id – Kehilangan pekerjaan akibat pandemi, kesulitan ekonomi, kesedihan, ketakutan akan kesehatan dan keselamatan kita, pemilihan umum, isolasi sosial, merupakan sejumlah daftar yang membuat kita mudah stress di tahun 2020 ini.

Dengan banyaknya waktu yang dihabiskan untuk stres sendirian di rumah, kita semua menemukan cara berbeda untuk mengatasinya. Dan banyak dari kita beralih ke makan atau stress eating.

Sebagian besar dari kita pada satu waktu atau yang lain telah beralih ke stress eating sebagai mekanisme penanggulangan stres atau pergulatan emosional. Ini sangat umum dan, meskipun pasti lebih sering terjadi pada beberapa orang, ini adalah respons yang cukup universal.

Tetapi respons stres universal ini semakin meningkat tahun ini – dan dengan dapur dan lemari es kita yang hanya berjarak beberapa langkah sepanjang hari, setiap hari, ini bisa menjadi kebiasaan yang terus-menerus.

Mengapa kita stress eating?

Mengutip The Ladders, sebenarnya ada alasan fisiologis yang membantu menjelaskan mengapa kita stres makan. Ketika tingkat stres kita meningkat, tingkat kortisol kita juga meningkat. Kortisol adalah hormon stres utama. Ini adalah bagian alami dari respons melawan-atau-lari – dan meningkatkan penggunaan glukosa otak (atau, dengan kata lain, energi).

Hasilnya, itu merangsang nafsu makan kita dan meningkatkan keinginan mengidam – terutama untuk makanan berkalori tinggi, tinggi lemak, atau tinggi gula.

Baca juga: Manfaat Black Garlic Untuk Kesehatan Jantung Hingga Anti Kanker

Ini tidak terlalu menjadi masalah dalam jangka pendek, tetapi ketika stres berkelanjutan terjadi, atau ketika kita tidak dapat keluar dari respons stres, itu menghasilkan keinginan yang bertahan lama dan pola yang lebih konsisten dalam memberi makan kita yang dipenuhi kortisol tubuh dengan makanan. Dengan kata lain, itu berubah menjadi stress eating secara teratur.

Stress eating 2020

Sebuah studi yang dilakukan pada awal tahun menemukan bahwa tingkat konsumsi junk food global meningkat. Sekitar 20% orang melaporkan bahwa berat badan mereka bertambah setelah penguncian di rumah dimulai.

Di media sosial, ada meme, postingan, dan ventilasi tentang beralih ke makanan dan alkohol sejak pandemi dimulai. Ini adalah pengalaman bersama yang bisa kita semua rasakan seiring berlalunya waktu.

Menjelang dan selama Pemilu 2020, banyak orang melaporkan makan – dan, khususnya, makan makanan enak atau berlemak – sebagai cara untuk mengatasi stres dan kecemasan dari keseluruhan proses.**(Feb)

Tinggalkan Balasan