Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, January 25, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

6 Contoh Gaya Manajemen Kerja, Kamu yang Mana?

Ilustrasi. (dok. CLEO Singapore)

Topcareer.id – Jika kamu melamar untuk pekerjaan baru, pewawancara akan sering bertanya tentang seperti apa gaya manajemenmu. Ya, meskipun kamu tidak pernah memiliki peran kepemimpinan, pertanyaan ini mungkin akan muncul.

Manajer perekrutan mungkin ingin tahu bagaimana kamu menangani tugas-tugas semacam itu di masa depan, atau mereka ingin mendapatkan gambaran lengkap tentang dirimu sebagai seorang karyawan. Jika kamu belum tahu apa gaya manajemenmu, berikut adalah gaya manajemen yang berbeda-beda, seperti dilansir dari The Ladders.

1. Manajemen otokratis

Manajer otokratis menggunakan pendekatan top-down klasik yang lazim di banyak organisasi birokrasi. Gaya manajemen ini berarti komunikasi satu arah dan pemantauan ketat terhadap karyawan.  Seorang manajer otokratis dapat mengatur secara mikro, yang dapat menyebabkan penurunan upaya tim. Ini mungkin gaya manajemen yang dibutuhkan pada saat perubahan, di mana kepercayaan diri dan pengambilan keputusan yang cepat sangat penting.

2. Manajemen transformasional

Manajemen transformasional adalah tentang membantu karyawan mencapai potensi maksimal mereka. Manajer transformasional mendorong tim mereka untuk mengembangkan keterampilan baru dan memungkinkan mereka mengembangkan potensi penuh mereka.

Gaya manajemen ini mendorong perubahan dan mendorong orang keluar dari zona nyaman mereka. Ini meningkatkan inovasi dan menciptakan lingkungan kerja yang gesit di mana masalah diselesaikan dengan cepat.

3. Manajemen visioner

Manajer visioner mengembangkan visi yang jelas tentang ke mana mereka ingin pergi. Dengan mengkomunikasikan visi tersebut kepada tim, mereka mendorong tim untuk mengikuti visi tersebut tanpa banyak gangguan. Tim mendapat tanggung jawab dan otonomi penuh tentang bagaimana menyelesaikan tugas mereka.

Mereka akan memantau proses dengan menanyakan apakah mereka dapat melakukan sesuatu untuk membantu. Fokus pada gambaran besar sangat penting bagi manajer visioner.

Baca juga: Ini Hari Paling Baik Dan Dianjurkan Untuk Melamar Pekerjaan

4. Manajemen yang demokratis

Manajer yang demokratis mendengarkan tim mereka dan ingin membuat keputusan dengan seluruh tim. Mereka ingin setiap karyawan didengarkan dan percaya bahwa setiap orang dapat menambahkan sesuatu ke dalam diskusi. Gaya manajemen yang demokratis membuat karyawan merasa didengar, membuat mereka bekerja keras pada proyek yang mereka yakini.

5. Manajemen mentoring

Manajer mentoring ingin mendorong dan memotivasi anggota tim mereka untuk mencapai tujuan. Itulah mengapa ini juga disebut sebagai manajemen pembinaan atau manajemen pelayan. Karyawan lebih penting daripada daftar tugas harian. Mereka membangun hubungan dengan karyawan mereka dan memotivasi mereka untuk mewujudkannya.

6. Manajemen Laissez-faire

Manajer Laissez-faire memberikan otonomi dan kepercayaan kepada timnya bahwa mereka dapat mengatur dirinya sendiri. Manajemen ini memberikan sedikit atau tanpa pengawasan dan berasumsi bahwa karyawan akan menjangkau mereka ketika mereka membutuhkannya.

Jika organisasi memiliki pekerja yang sangat terampil, gaya manajemen ini dapat berhasil. Anggota tim didorong untuk memecahkan masalah mereka sendiri dan bekerja sama. Namun, jika anggota tim merasa sulit untuk memotivasi diri sendiri, produktivitas dan kualitas kerja dapat menurun.**(Feb)

Leave a Reply