Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 28, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Muncul Varian Virus Corona Baru, Apakah Pengaruhi Efektivitas Vaksin?

Virus corona COVID-19. (ilustrasi: pexels)

Topcareer.id – Dunia kembali digemparkan dengan adanya strain virus corona baru di Inggris yang lebih mudah menular. Sementara, pengembangan dan produksi vaksin sudah berjalan jauh, beberapa di antaranya umumkan keefektifan hingga lebih dari 90%. Apakah varian baru virus corona di Inggris ini akan memengaruhi efektivitas vaksin yang sudah dibuat?

WHO mengatakan studi laboratorium sedang berlangsung untuk menentukan apakah virus baru memiliki sifat biologis yang berbeda atau dapat mengubah kemanjuran vaksin. Mutasi termasuk perubahan pada protein lonjakan yang digunakan virus untuk menginfeksi sel manusia.

Maria Van Kerkhove, Kepala Unit Penyakit dan Zoonosis di WHO menekankan bahwa tampaknya tidak ada dampak apa pun pada keefektifan vaksin COVID-19 pada varian baru virus corona.

Sementara itu, baik vaksin Pfizer dan Moderna, yang telah diizinkan untuk digunakan di beberapa negara, menggunakan teknologi messenger RNA, atau mRNA.

Ini adalah pendekatan baru untuk vaksin yang menggunakan materi genetik – dalam hal ini, sepotong protein lonjakan yang tidak berbahaya – untuk memicu respons kekebalan terhadap virus.

CEO BioNTech Ugur Sahin mengatakan pada Selasa (22/12/2020) bahwa dia yakin vaksin virus corona perusahaan dengan Pfizer akan bekerja melawan strain baru. Ia menambahkan tetapi studi lebih lanjut diperlukan untuk memastikan sepenuhnya.

Baca juga:

Baca juga: Malaysia Borong 6,4 Juta Dosis Vaksin AstraZeneca, Amankan Pasokan 40%

Bahkan produsen obat Inggris AstraZeneca Plc. yakin bahwa vaksinnya efektif untuk menghadapi varian virus corona baru di Inggris. Pihaknya juga menambahkan bahwa penelitian sedang dilakukan untuk menyelidiki sepenuhnya mengenai dampak mutasi.

“AZD1222 (kandidat vaksin AstraZeneca) mengandung materi genetik dari protein lonjakan virus SARS-CoV-2, dan perubahan pada kode genetik yang terlihat pada strain virus baru ini tampaknya tidak mengubah struktur protein lonjakan,” kata perwakilan AstraZeneca.

Mengutip CNBC, Dr. Moncef Slaoui mengatakan bahwa dia mengharapkan suntikan Covid-19 Pfizer dan Moderna akan efektif melawan mutasi baru.

Menurut Slaoui, kedua vaksin tersebut memicu respons kekebalan terhadap beberapa struktur yang ditemukan di sekitar protein lonjakan, mekanisme multifungsi yang memungkinkan virus memasuki inang.

“Kemungkinan satu set mutasi akan sepenuhnya mengubah struktur itu ‘sangat rendah,’” kata Slaoui, Kepala Penasihat Sains untuk Operation Warp Speed, menjelaskan kepada wartawan, Senin (21/12/2020).

Leave a Reply