Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, January 16, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Proyeksi IMF, Ekonomi 3 Negara Ini Bakal Pulih Sepenuhanya di 2021

Ilustrasi pertumbuhan ekonomi. (pexels)

Topcareer.id – Enam penggerak ekonomi di Asia Tenggara akan menghadapi jalur ekonomi fiskal yang berbeda di mana Vietnam, Indonesia, dan Malaysia bangkit lebih dari sebelum pandemic, sementara Singapura, Filipina, dan Thailand masih tampak berjuang untuk pulih.

Nikkei menyusun proyeksi dari International Monetery Fund (IMF) berdasar negara dalam produk domestik bruto riil, di mana menetapkan angka pada 2019 sebagai dasar 100. Vietnam, Indonesia, dan Malaysia semuanya mencetak di atas angka 100 untuk tahun 2021, yang berarti ekonomi mereka terlihat berkembang tahun depan dibandingkan dengan tingkat sebelum wabah pada  2019.

Vietnam diperkirakan memimpin grup dengan proyeksi indeks pertumbuhan 108,4. S&P Global memperkirakan ekonomi Vietnam akan tumbuh 10,9% secara riil pada 2021, lebih banyak dari negara lain di Asia-Pasifik, menyusul kenaikan 2,91% tahun ini.

Vietnam juga satu-satunya dari enam negara yang mencatat pertumbuhan ekonomi riil pada tahun 2020, berkat keberhasilannya yang cepat dalam menekan pandemi virus corona.

“Banyak perusahaan global berbondong-bondong ke Vietnam, yang merupakan keuntungan bagi ekspornya,” kata Yuta Tsukada dari Japan Research Institute.

Indonesia berada di urutan kedua dengan indeks pertumbuhan 104,5. Omnibus law tentang penciptaan lapangan kerja yang ditandatangani oleh Presiden Joko Widodo pada November diharapkan dapat memberikan kebebasan yang lebih besar kepada perusahaan dan membantu menarik investasi asing saat diberlakukan.

Baca juga: Bappenas Catat Daya Beli Masyarakat Turun Rp374,4 Triliun Akibat Pandemi

Malaysia, dengan indeks 101,3, juga dapat melihat ekspor produk andalan seperti elektronik pulih setelah ekonomi global stabil. Sementara itu, Singapura, Filipina, dan Thailand diperkirakan tidak akan melewati angka 100 hingga 2022.

Sektor pariwisata Thailand, yang menyumbang sekitar 20% dari PDB, juga terlihat berjuang tahun depan, tanpa akhir yang jelas karena terlihat dari pembatasan masuk bagi pelancong asing. Ekspor otomotif, pendorong utama pertumbuhan, juga tidak mungkin pulih ke level 2019.

Prospek belanja konsumen Filipina suram, mengingat perlambatan penjualan mobil dan barang tahan lama lainnya. Sektor pariwisata Singapura kemungkinan juga akan mengalami pemulihan yang lambat.

Terlepas dari perbedaan dalam perkiraan masing-masing, keenam negara tersebut dapat terpengaruh oleh perkembangan global terkait virus corona serta kebijakan Amerika Serikat di bawah Presiden terpilih Joe Biden setelah ia menjabat pada 20 Januari.

Meskipun vaksin COVID-19 mulai tersedia di wilayah tertentu, vaksin tersebut mungkin tidak akan tersebar luas di negara berkembang seperti di Asia Tenggara untuk waktu yang lama. Efektivitasnya terhadap strain baru yang ditemukan di Inggris Raya dan di tempat lain juga belum terbukti.

Leave a Reply