Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, January 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Ekonomi China Diprediksi Pulih Beberapa Bulan ke Depan

Sumber foto: Getty Images

Topcareer.id – China belum sepenuhnya pulih dari keterpurukan akibat pandemi virus corona. Setelah sekitar satu tahun sejak Covid-19 pertama kali muncul di kota Wuhan di China, sekitar dua pertiga eksekutif yang disurvei oleh perusahaan pihak ketiga mengatakan mereka tidak mengharapkan penjualan, profitabilitas, dan perekrutan akan kembali ke level setingkat tahun 2019 hingga setidaknya tiga bulan dari sekarang.

China Beige Book melakukan lebih dari 3.300 wawancara antara 12 November dan 11 Desember 2020 dalam survei aktivitas bisnis kuartalan terbaru.

Prospek survei yang hangat ini kontras dengan perkiraan yang umumnya optimis untuk China, satu-satunya ekonomi utama di dunia yang diperkirakan akan tumbuh tahun ini setelah pandemi.

Komentar pemerintah dalam beberapa minggu terakhir juga mengisyaratkan kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Sementara para ekonom memperkirakan produk domestik bruto China kemungkinan akan meningkat sekitar 2% tahun ini.

Konsumen di China sejauh ini telah membelanjakan lebih sedikit daripada yang mereka lakukan tahun lalu karena banyak yang tetap tidak yakin tentang pendapatan di masa depan.

Baca juga: Pesta Besar-Besaran di Wuhan Setelah Tak Adanya Kasus Baru Virus Corona

Untuk kuartal keempat, China Beige Book menemukan penurunan tajam dalam pertumbuhan penjualan barang mewah, makanan, dan pakaian dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

Itu berbeda dengan kinerja yang lebih baik dari dealer dan vendor mobil untuk furnitur dan peralatan, yang menunjukkan bahwa rumah tangga yang lebih kaya mungkin meningkatkan konsumsi secara keseluruhan dengan membelanjakan barang-barang mahal, Beige Book mencatat.

Kreditor juga lebih memperhatikan bisnis ritel. Sementara tingkat penolakan pinjaman bertahan cukup stabil di antara sebagian besar sektor – sekitar 10% hingga 20% – dari industri ritel melonjak menjadi 38% pada kuartal keempat, kata laporan itu.

Permintaan domestik adalah bagian penting dari rencana Beijing untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan di tahun-tahun mendatang. China telah berusaha lebih mengandalkan konsumennya sendiri untuk pertumbuhan, daripada ekspor, terutama di tengah meningkatnya ketegangan dengan mitra dagang utama seperti AS.

Di sektor jasa, China Beige Book juga menemukan bahwa keuntungan kuartal keempat tidak didorong oleh konsumen, tetapi oleh industri yang memenuhi kebutuhan bisnis seperti telekomunikasi, pengiriman dan jasa keuangan.

Jaringan restoran tidak mengalami banyak pertumbuhan, sementara perjalanan tidak mengalami pertumbuhan dan perhotelan mencatat pendapatan terlemah, kata laporan itu.

Pasar China tetap menjadi titik terang bagi perusahaan di seluruh dunia setelah negara tersebut mampu mengendalikan wabah di dalam negeri dan kembali ke pertumbuhan keseluruhan pada kuartal kedua.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply