Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Untuk Wanita Hamil, Ini yang Perlu Kamu Tahu Soal Vaksin COVID-19

Wanita hamil. (foto: pexels)

Topcareer.id – Ketika vaksin COVID-19 diluncurkan, wanita hamil masih harus ekstra hati-hati dalam melawan virus corona. Pasalnya, suntikan vaksin tidak dipelajari pada orang hamil selama uji klinis sehingga hanya menyisakan sedikit data keamanan untuk dikerjakan terkait vaksin untuk ibu hamil.

Bahkan untuk vaksin COVID-19 Sinovac yang digunakan untuk program vaksinasi di Indonesia, jelas-jelas bahwa wanita hamil tidak boleh mendapatkan vaksin.

Meski begitu, wanita hamil memiliki peningkatan risiko untuk mengalami komplikasi dari COVID-19 dan lebih mungkin mengembangkan penyakit parah, bahkan sampai perlu dirawat di rumah sakit, berada di ICU, atau meninggal. Mereka mungkin juga memiliki peningkatan risiko kelahiran prematur.

Wanita hamil tidak diikutsertakan dalam uji coba vaksin, sehingga data tentang bagaimana orang yang hamil menanggapi vaksin COVID-19 terbatas. Konon, vaksin messenger RNA (mRNA) dianggap aman untuk wanita hamil.

Menurut Dr. Henry Bernstein, Dokter Anak di Northwell Health’s Cohen Children’s Medical Center dan anggota dari Komite Penasihat Komite Penasihat dan Pengendalian Penyakit untuk Praktik Imunisasi (ACIP), vaksin mRNA dengan cepat rusak dan terdegradasi di dalam tubuh.

Baca juga: Studi: Olahraga Kuat 4 Detik Bisa Tingkatkan Kesehatan Jantung

Ia menambahkan, mereka bukanlah vaksin hidup, tidak memasuki inti sel kita, dan tidak mengubah DNA kita.

Sementara, menurut Dr. Christian Pettker, spesialis kehamilan berisiko tinggi di Yale Medicine dan profesor ilmu kebidanan, ginekologi, dan reproduksi di Yale School of Medicine, vaksin juga tidak mungkin mencapai dan melewati plasenta.

“Berdasarkan pengetahuan saat ini, para ahli yakin bahwa vaksin mRNA tidak akan menimbulkan risiko bagi orang yang sedang hamil,” kata Pettker dalam laman Healthline.

Beberapa orang melaporkan efek samping ringan setelah menerima vaksin, seperti kelelahan dan demam ringan. Efek samping ini hanya menunjukkan sistem kekebalan bekerja, dan bukan merupakan tanda sesuatu yang lebih serius. Orang hamil yang mengalami demam ringan setelah suntikan dapat mempertimbangkan penggunaan asetaminofen.

“Lenganmu mungkin sakit atau merasa sedikit ‘seperti flu’ – atau bahkan mengalami kenaikan suhu tubuh. Ini benar-benar baik-baik saja. Kamu dapat menggunakan asetaminofen dan istirahat sampai efek samping ini hilang dalam beberapa hari,” kata Demosthenes.

American College of Obstetricians and Gynecologists (ACOG) mengatakan vaksin tidak boleh ditahan dari orang yang sedang menyusui atau hamil. ACOG juga menyatakan vaksin tidak diyakini menyebabkan kemandulan, keguguran, bahaya pada bayi baru lahir, atau membahayakan orang hamil, tambah Demosthenes.

“Wanita yang mencoba untuk hamil harus merasa nyaman dengan keputusan mereka untuk mendapatkan vaksin dan jika mereka harus hamil, mereka harus menerima dosis kedua pada 3 minggu,” kata Demosthenes.

Pada akhirnya, memilih apakah akan mendapatkan vaksin atau tidak akan menjadi keputusan pribadi setiap wanita hamil. “Wanita harus memikirkan tentang tingkat penularan komunitas di mana mereka tinggal, apa risiko pribadi mereka terpapar penyakit itu sendiri,” kata Bernstein.

Penting juga untuk mempertimbangkan kondisi kesehatan mendasar lainnya – seperti obesitas, diabetes, atau penyakit paru-paru, yang dapat meningkatkan risiko COVID-19 yang parah, kata Pettker.**(Feb)

Tinggalkan Balasan