Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, March 3, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Kebohongan Kecil yang ‘Dibolehkan’ saat Interview Kerja

IlustrasiIlustrasi Interview

Topcareer.id – Kamu mungkin sering mendengar bahwa kejujuran adalah hal terbaik untuk mencari pekerjaan baru, termasuk dalam membuat resume dan interview. Ini mungkin mengejutkan, tetapi sebenarnya ada beberapa kebohongan yang boleh diceritakan selama wawancara kerja.

Tapi, ini bukan berarti kamu harus mulai mengarang cerita latar yang rumit untuk dirimu sendiri atau menghasilkan beberapa pencapaian serius yang belum pernah kamu lakukan. Dalam laman The Ladders, ada kebohongan kecil yang akan membantumu membuat kesan terbaik pada pewawancara.

Perjalanan dari rumah ke kantor

Mungkin kamu hadir di wawancara kerja yang sedikit di luar radius perjalananmu, tetapi kamu bersedia melakukan perjalanan tersebut. Tidak apa-apa untuk memberi tahu pewawancara bahwa perjalanan tersebut tidak mengganggumu (meskipun itu mengganggu). Jika bayarannya bagus, semakin jauh tujuan kariermu, beberapa lama waktu perjalanan seharusnya tidak menjadi masalah besar.

Gaji

Tidak apa-apa untuk menaikkan gaji saat ini. Jika saat ini kamu menghasilkan Rp 4,5 juta, tetapi kamu berharap mendapatkan sedikit kenaikan gaji dengan pekerjaan barumu, kamu mungkin menemukan bahwa manajer perekrutan bersedia menyamai gaji Rp 5 juta atau bahkan meningkatkan tawaran menjadi Rp 5,5 juta jika mereka menganggap kamu adalah kandidat yang sempurna.

Kelemahan terbesar

Jika kelemahan terbesarmu adalah organisasi, kamu tidak boleh mengakuinya kepada manajer perekrutan. Munculkan kelemahan konstruktif. Waspadai batasanmu, tetapi jangan memimpin dengan batasan yang mungkin membuatmu ditarik dari kelompok perekrutan.

Baca juga:  6 Hal Yang Wajib Disiapkan Karyawan Gen Z Agar Sukses Di Tempat Kerja

Mungkin terlalu sering berkata “Ya.”

Mengetahui kapan harus mengatakan “Tidak” adalah keterampilan yang penting untuk dimiliki, tetapi itu tidak akan pernah membuatmu kehilangan pertimbangan untuk pekerjaan.

Pekerjaan terakhir

Jika kamu meninggalkan pekerjaan terakhir karena perselisihan kepribadian, etika kerja yang buruk, kamu membenci atasan; pekerjaan bangkrut secara moral, jangan ungkapkan hal itu. Jangan pernah berbicara buruk tentang perusahaanmu sebelumnya karena manajer perekrutan akan melihatmu sebagai kewajiban di masa depan. Jujurlah, tapi jadilah pintar.

Minatmu

Yang ini pasti akan muncul saat wawancara. Biasanya manajer perekrutan menggunakan pertanyaan ini untuk mengukur orang seperti apa kamu di luar kantor.  Sebutkan sesuatu yang kamu koleksi atau bicarakan tentang olahraga yang kamu sukai.**(Feb)

Leave a Reply