Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, April 13, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ilmuwan: COVID-19 akan Menjadi Endemik

Virus corona COVID-19. (ilustrasi: pexels)

Topcareer.id – COVID-19 akan menjadi endemik tetapi dengan potensi yang menurun seiring waktu, para ilmuwan percaya akan hal ini.

Virus corona tidak mungkin bisa diberantas dan akan menjadi endemik. Karena virus terus beredar di kantong-kantong populasi global selama bertahun-tahun yang akan datang dan akan menyebabkan wabah di daerah-daerah tempat virus itu telah coba dimusnahkan.

Tetapi dampak virus pada dunia dalam hal kematian, tingkat penyakit, dan kebutuhan akan isolasi akan semakin berkurang menurut para ahli, karena lebih banyak penduduk telah memperoleh kekebalan melalui paparan virus atau dari vaksinasi.

Prediksi tersebut berasal dari survei yang dilakukan pada bulan Januari oleh jurnal Nature terhadap lebih dari 100 ahli imunologi, peneliti penyakit menular, dan ahli virologi yang menangani SARS-CoV-2.1.

Hampir 90% responden mengatakan bahwa mereka memperkirakan virus corona akan menjadi endemik, sementara sisanya berpikir bahwa masih mungkin untuk menghilangkan SARS-CoV-2 dari beberapa wilayah di dunia.

Meskipun akan ada risiko wabah Covid-19 yang terus-menerus di daerah-daerah di mana virus telah dimusnahkan, ini dapat dengan cepat dibendung oleh kekebalan kawanan jika kebanyakan orang telah divaksinasi, kata Christopher Dye, seorang ahli epidemiologi di Universitas Oxford, Inggris.

Baca juga: Ini Bahaya Yang Dihadapi Pengangguran Jangka Panjang

“Saya kira covid akan dieliminasi dari beberapa negara, tetapi dengan risiko reintroduksi yang berkelanjutan dan mungkin musiman dari tempat-tempat di mana cakupan vaksin dan tindakan kesehatan masyarakat belum cukup baik.” Kata Dye.

Covid-19 kini masih tergolong pandemi karena infeksi terus meningkat di seluruh dunia dan banyak orang masih rentan. Pada fase endemik, jumlah infeksi menjadi relatif konstan selama bertahun-tahun.

Seiring waktu, Covid-19 bisa menjadi penyakit yang pertama kali ditemukan pada anak usia dini, kata Jennie Lavine, seorang peneliti penyakit menular di Emory University di Atlanta, AS.

Butuh waktu bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun untuk mencapai keadaan di mana cukup banyak populasi memiliki kekebalan yang cukup, Lavine menambahkan. Membiarkan virus menyebar tanpa terkendali akan menjadi cara tercepat untuk mencapai titik itu, tetapi itu akan mengakibatkan jutaan kematian, jadi jalur yang paling cocok adalah melalui vaksinasi.

Jika vaksin benar-benar memblokir penularan dan efektif melawan varian yang lebih baru, dimungkinkan untuk mencapai kekebalan kelompok di wilayah di mana cukup banyak orang yang divaksinasi.

Lebih dari 70% peneliti yang disurvei oleh Nature percaya bahwa kemampuan untuk beradaptasi dan menghindari pertahanan kekebalan akan mendorong sirkulasi SARS-CoV-2 yang berkelanjutan. Akibatnya, vaksin yang diperbarui mungkin perlu dikembangkan dan diberikan mungkin setiap tahun seperti vaksin flu.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply