Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, April 12, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

FAO: Indeks Harga Pangan Dunia Naik 9 Bulan Berturut-turut, Ini Daftarnya

Topcareer.id – Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) melaporkan, harga pangan dunia naik selama sembilan bulan berturut-turut pada Februari, dan mencapai level tertinggi sejak Juli 2014, dipimpin oleh lonjakan gula dan minyak nabati.

Melansir Reuters, indeks harga pangan FAO, yang mengukur perubahan bulanan untuk sekeranjang sereal, minyak sayur, produk susu, daging dan gula, rata-rata 116,0 poin bulan lalu, versus sedikit revisi 113,2 pada Januari. Angka Januari sebelumnya diberikan dengan 113,3.

FAO yang berbasis di Roma juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa panen sereal di seluruh dunia tetap berada di jalur untuk mencapai rekor tahunan pada 2020. Indikasi awal menunjukkan peningkatan lebih lanjut dalam produksi tahun ini.

Indeks harga sereal FAO naik 1,2% bulan ke bulan di bulan Februari. Di antara biji-bijian kasar utama, harga sorgum meningkat paling tinggi, naik 17,4% sebulan dan 82,1% tahun ke tahun (yoy), didorong oleh permintaan yang kuat dari China.

“Harga jagung dan beras naik tipis sementara harga ekspor gandum sebagian besar tetap stabil,” kata FAO, Kamis (4/3/2021).

Harga gula naik 6,4% bulan ke bulan di tengah kekhawatiran atas pasokan pada tahun 2020/21 karena penurunan produksi di negara-negara penghasil utama dan permintaan yang kuat dari Asia.

Baca juga: Ini Merek Mobil Yang Dapat Relaksasi PPnBM

Indeks harga minyak nabati naik 6,2% untuk mencapai level tertinggi sejak April 2012, dengan harga minyak sawit naik untuk bulan kesembilan, terangkat oleh kekhawatiran atas rendahnya persediaan di negara-negara pengekspor utama.

Harga susu naik 1,7%, sedangkan indeks daging membukukan kenaikan 0,6%. FAO mengatakan harga daging babi turun, terpukul oleh berkurangnya pembelian dari China di tengah kelebihan pasokan yang besar dan kenaikan babi yang tidak terjual di Jerman karena larangan ekspor ke pasar Asia.

FAO menaikkan perkiraannya untuk musim sereal 2020 menjadi 2,761 miliar ton dari perkiraan 2,744 miliar yang dibuat bulan lalu menunjuk ke peningkatan 1,9% dari tahun ke tahun.

Perkiraan untuk produksi beras dunia juga dinaikkan sebesar 2,6 juta ton dari bulan lalu karena perkiraan produksi yang lebih baik dari India.

FAO menaikkan perkiraan stok sereal global yang berakhir pada 2021 sebesar 9 juta ton menjadi 811 juta yang akan mewakili penurunan 0,9% dari tahun ke tahun.

“Ke depan, indikasi saat ini menunjukkan kenaikan kecil dalam produksi sereal dunia pada 2021,” kata FAO.

“Meskipun sebagian besar tanaman gandum di belahan bumi utara masih tidak aktif dan negara-negara belahan bumi selatan belum menanam, perkiraan awal FAO untuk produksi gandum global pada tahun 2021 menunjukkan peningkatan tahunan ketiga berturut-turut, menjadi 780 juta ton, rekor baru,” tambahnya.**(Feb)

Leave a Reply