Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, April 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Konsumsi 2 Buah dan 3 Sayuran Setiap Hari Bikin Umur Lebih Panjang

Topcareer.id – Makan lima porsi sehari dengan kombinasi buah dan sayuran apa pun dapat memperpanjang hidup kamu, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Analisis data dari lebih dari 100.000 profesional perawatan kesehatan yang diikuti selama tiga dekade menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi lima porsi buah dan sayuran sehari memiliki risiko kematian 13% lebih rendah dari mereka yang hanya mengonsumsi buah-buahan dan sayuran dua porsi sehari.

Dr. Dong Wang, anggota fakultas kedokteran di Universitas Harvard dan Brigham serta Rumah Sakit Wanita di Boston mengatakan “Makan sekitar lima porsi sehari dikaitkan dengan risiko kematian terendah. Lima itu bisa diterjemahkan menjadi dua porsi buah dan tiga porsi sayuran sehari.”

Dia juga mencatat bahwa tidak semua buah dan sayuran memiliki nilai perpanjangan hidup yang sama. “Sayuran bertepung, seperti kacang polong, jagung, dan jus buah tidak begitu bermanfaat,” jelasnya.

Baca Juga: Sayuran Ini Bisa Membantu Melawan Covid-19

Wang dan rekan-rekannya menggunakan data dari 66.719 wanita yang terdaftar di Nurses ‘Health Study (NHS) dan 42.016 pria yang mendaftar dengan Health Professionals Follow-Up Study (HPFS). Informasi makanan berasal dari kuesioner dasar yang diisi peserta di kedua studi, yang diperbarui setiap dua hingga empat tahun.

Selama 30 tahun masa tindak lanjut, 18.793 wanita di NHS meninggal dan selama 28 tahun masa tindak lanjut, 15.105 pria di HPFS meninggal.

Ketika para peneliti menganalisis data makanan, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti usia, BMI, kadar kolesterol, tekanan darah, status merokok, dan konsumsi alkohol, mereka menemukan bahwa lima porsi buah dan sayuran sehari dikaitkan dengan risiko 13% lebih rendah terkena penyakit ini dibandingkan dengan dua porsi sehari.

Lebih khusus lagi, lima porsi harian dikaitkan dengan penurunan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 12%, risiko kematian akibat kanker sebesar 10%, dan risiko kematian akibat penyakit pernapasan 35% lebih rendah, seperti penyakit paru obstruktif kronik.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan