Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, April 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Vaksin AstraZeneca 80% Efektif Cegah Covid-19 pada Orang Lanjut Usia

Topcareer.id – AstraZeneca umumkan vaksin Covid-19 miliknya 80 persen efektif mencegah penyakit pada orang lanjut usia dan tidak meningkatkan risiko pembekuan darah, setelah uji coba efisiensi fase III Amerika Serikat.

Vaksin itu 79 persen efektif untuk mencegah gejala Covid-19 pada populasi keseluruhan dan 100 persen efektif untuk mencegah penyakit parah dan rawat inap.

Beberapa negara telah menyarankan agar tidak memberikan jab kepada orang tua karena kurangnya data di antara peserta lansia dalam uji coba sebelumnya. Awal bulan ini beberapa negara juga menghentikan penggunaan suntikan AstraZeneca karena khawatir dapat menyebabkan pembekuan darah.

Uji coba fase III AS dari vaksin yang dikembangkan oleh AstraZeneca dan Universitas Oxford melibatkan 32.449 peserta, dengan dua pertiganya menerima suntikan, kata perusahaan farmasi itu dalam sebuah pernyataan, Senin (22/3/2021).

Sekitar 20 persen berusia 65 tahun atau lebih, dan sekitar 60 persen memiliki kondisi kesehatan yang terkait dengan risiko Covid-19 yang lebih tinggi, seperti diabetes, obesitas parah, atau penyakit jantung.

“Temuan ini menegaskan kembali hasil sebelumnya yang diamati dalam uji coba AZD1222 di semua populasi orang dewasa tetapi sangat menarik untuk melihat hasil kemanjuran yang serupa pada orang di atas 65 untuk pertama kalinya,” kata Ann Falsey, profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Rochester, mengutip Channel News Asia.

Baca juga: Moderna Mulai Meneliti Vaksin COVID-19 Pada Anak-Anak

“Analisis ini memvalidasi vaksin AstraZeneca Covid-19 sebagai pilihan vaksinasi tambahan yang sangat dibutuhkan, menawarkan keyakinan bahwa orang dewasa dari segala usia dapat memperoleh manfaat dari perlindungan terhadap virus.”

Dewan pemantauan keamanan data independen percobaan itu tidak menemukan peningkatan risiko trombosis di antara 21.583 peserta yang menerima setidaknya satu dosis, kata pernyataan itu.

Beberapa negara Uni Eropa terkemuka telah melanjutkan vaksinasi AstraZeneca setelah European Medicines Agency mengatakan pada Kamis, suntikan itu “aman dan efektif” dan tidak terkait dengan peningkatan risiko pembekuan darah.

AstraZeneca mengatakan sedang bersiap untuk menyerahkan temuannya ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk mengesahkan pengambilan gambar untuk penggunaan darurat.

“Hasil ini menambah bukti yang menunjukkan bahwa vaksin ini dapat ditoleransi dengan baik dan sangat efektif melawan semua tingkat keparahan Covid-19 dan di semua kelompok umur,” kata Mene Pangalos, wakil presiden eksekutif R&D biofarmasi.

Hasilnya juga menunjukkan bahwa memberikan suntikan kedua lebih dari empat minggu setelah suntikan pertama dapat lebih meningkatkan kemanjuran. Percobaan sebelumnya telah menunjukkan bahwa membiarkan hingga 12 minggu antara jabs meningkatkan kemanjurannya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan