Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, April 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

10 Kebohongan Kecil Perekrut saat Wawancara, dan Artinya (Bagian 2)

Foto Ilustrasi (Topcareer.id/Pixabay)

Topcareer.id – Pernahkah kamu menduga bahwa perekrut juga bisa membohongi kandidat pekerja? Perekrut berpengalaman dalam menggunakan keterampilan orang untuk dapat mengkomunikasikan pesan mereka.

Dalam beberapa kasus, ketika kamu duduk untuk wawancara dengan perekrut, mereka kemungkinan mengatakan kebohongan kecil.

Tapi, kamu tidak perlu merasa tidak berdaya dalam mengartikan bahasa kode mereka. Melansir Ladders, berikut beberapa kebohongan yang digunakan perekrut dan apa artinya.

6. Kami sedang mewawancarai kandidat lain saat ini, tetapi kami tertarik

Ini adalah cara tidak langsung untuk memberi tahumu bahwa perekrut sibuk dengan banyak pelamar yang harus dia lalui, dan oleh karena itu, ingin mengetahui apakah kamu cocok atau tidak tanpa harus berusaha sekuat tenaga.

Terkadang ini digunakan sebagai teknik menekan untuk memastikan kamu serius, perekrut akan menggunakan ini untuk mengurangi pekerjaan bagi diri mereka sendiri.

7. Gaji Anda akan didasarkan pada pengalaman

Gaji sering kali didasarkan pada variabel yang berbeda, tetapi segera setelah itu, perusahaan memiliki kisaran umum tentang apa yang bersedia mereka bayarkan, dan angka itu HARUS dikomunikasikan. Sayangnya, mereka sering melakukan ini untuk mengukur harapan dan/atau persyaratanmu tentang berapa angka gaji penawaranmu untuk melihat apakah kamu cocok.

Baca juga: 6 Tips Berkarier Di Industri Film, Kreatif Itu Wajib

8. Perusahaan apa lagi yang sampai tahap wawancara denganmu?

Jangan tertipu oleh taktik tekanan ini; kamu tidak diwajibkan dengan cara, atau bentuk apa pun untuk berbagi informasi terkini tentang siapa yang tengah mewawancaraimu selain yang kamu lakukan saat ini. Seringkali, perusahaan ingin tahu apakah kamu telah diwawancarai pesaing, tetapi privasimu terikat pada dirimu sendiri. Jangan merasa harus melakukannya.

9. Peluang ini mungkin di bawah diri Anda dari segi pengalaman, tetapi saya yakin di masa mendatang, ini akan memiliki prospek cerah dan membayar usaha Anda lebih banyak nanti

Dengan demikian, perekrut menggunakan taktik psikologi terbalik untuk mendorongmu menerima tawaran dengan optimisme umum sebagai imbalannya nanti. Ambil jalan lain; mereka menggunakan pendekatan foot-in-the-door untuk berharap mendapatkan dirimu.

Selalu jalankan analisis harga-manfaat tentang apa yang mungkin harus kamu lakukan jika ingin memulai. Perekrut akan sering memberi tahumu apa yang ingin kamu dengar; tidak ada jaminan akan posisi atau promosi yang lebih baik di masa mendatang.

10. Kirim resumenya; Saya pasti akan menghubungi Anda kembali

Perekrut umumnya memiliki motif untuk memberi tahu orang-orang apakah mereka cocok atau tidak untuk posisi tersebut, tetapi seperti nomor 3, kamu mungkin harus menghubungi kembali karena terkadang tindak lanjut dapat lolos dari celah karena volume pelamar yang tinggi harus mereka lalui.

Tinggalkan Balasan