Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, April 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

WEF: Butuh 136 Tahun untuk Mencapai Kesetaraan Gender Global

Ilustrasi. (dok. NYC Offices Suites)

Topcareer.id – Sebuah laporan baru dari World Economic Forum (WEF) memperkirakan bahwa pencapaian kesetaraan gender global akan memakan waktu hampir 136 tahun, naik dari perkiraan sebelumnya yang hampir 100 tahun.

WEF mengukur paritas dalam empat cara: partisipasi dan peluang ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan pemberdayaan politik.

Data yang diperiksa oleh organisasi tersebut menunjukkan bahwa kesenjangan dalam pemberdayaan politik telah melebar secara signifikan sejak laporan tahun 2020, sementara partisipasi ekonomi hanya meningkat sedikit.

“Kami berharap laporan ini akan menjadi seruan untuk bertindak bagi para pemimpin untuk menanamkan kesetaraan gender sebagai tujuan utama dari kebijakan dan praktik kita untuk mengelola pemulihan pasca pandemi, untuk kepentingan ekonomi dan masyarakat,” kata Direktur Pelaksana WEF Saadia Zahidi dalam laporannya, mengutip CNN, Rabu (31/3/2021).

WEF memperkirakan bahwa kesenjangan ekonomi gender akan membutuhkan waktu 268 tahun lagi untuk menutupnya. Data tersebut belum sepenuhnya mencerminkan dampak dari pandemi, yang dapat memperburuk keadaan.

“Kemajuan menuju kesetaraan gender terhenti di beberapa ekonomi dan industri besar. Ini sebagian karena perempuan lebih sering bekerja di sektor-sektor yang paling terpukul oleh lockdown yang dikombinasikan dengan tekanan tambahan untuk memberikan perawatan di rumah,” WEF memperingatkan.

Baca juga: Rasio Kewirausahaan RI Stagnan 3,47%, Ini Sebab Dan Strategi KemenkopUKM

Masih menurut WEF, sementara proporsi perempuan di antara profesional terampil meningkat, kesenjangan pendapatan dan sedikitnya jumlah perempuan di posisi manajerial masih menimbulkan masalah.

Perempuan kehilangan pekerjaan pada tingkat yang lebih tinggi daripada laki-laki selama pandemi, dan mereka dipekerjakan kembali pada tingkat yang lebih lama daripada laki-laki ketika ekonomi bangkit kembali.

Ketika sekolah dan fasilitas penitipan lainnya tutup, perempuan “secara tidak proporsional” melakukan pengasuhan anak, pekerjaan rumah dan pengasuhan orang tua. Itu meningkatkan stres dan merusak produktivitas mereka.

Covid-19 juga mempercepat adopsi otomatisasi dan digitalisasi. Wanita kurang terwakili di sektor-sektor yang dilindungi dari pergeseran ini, seperti komputasi awan, teknik, dan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI).

“Wanita tidak terwakili dengan baik dalam sebagian besar peran yang tumbuh cepat, yang berarti kami menyimpan masalah representasi gender yang lebih besar saat kami keluar dari pandemi,” kata Sue Duke, Kepala Kebijakan Publik Global di LinkedIn, yang bekerja sama dengan WEF tentang analisis kesenjangan gender.**(Feb)

Tinggalkan Balasan