Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Mei 17, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Peneliti MIT: Jaga Jarak tak Ampuh Cegah Covid-19 jika Ruang Sesak

Ilustrasi. Free Photos/Pixabay

Topcareer.id – Risiko terkena Covid-19 di dalam ruangan sama besarnya pada jarak 60 kaki dan 6 kaki, bahkan saat mengenakan masker, menurut sebuah studi baru oleh para peneliti Massachusetts Institute of Technology (MIT).

Profesor MIT Martin Z. Bazant, yang mengajar teknik kimia dan matematika terapan, dan John W.M. Bush, yang mengajar matematika terapan, mengembangkan metode penghitungan risiko paparan Covid-19 di dalam ruangan.

Hal itu memperhitungkan berbagai masalah yang dapat memengaruhi penularan, termasuk jumlah waktu yang dihabiskan di dalam, penyaringan dan sirkulasi udara, imunisasi, varian ketegangan, penggunaan masker, dan bahkan aktivitas pernapasan seperti bernapas, makan, berbicara atau bernyanyi.

Bazant dan Bush mempertanyakan pedoman Covid-19 yang telah lama dipegang dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Organisasi Kesehatan Dunia dalam studi peer-review yang diterbitkan awal pekan ini di Proceedings of the National Academy of Science of the United States of America.

“Kami berpendapat tidak banyak manfaat dari aturan 6 kaki, terutama saat orang memakai masker,” kata Bazant dalam sebuah wawancara.

“Ini benar-benar tidak memiliki dasar fisik karena udara yang dihirup seseorang saat mengenakan masker cenderung naik dan turun di tempat lain dalam ruangan sehingga kamu lebih terpapar pada latar belakang rata-rata daripada kamu terhadap orang di kejauhan.”

Bazant menambahkan, variabel penting yang diabaikan oleh CDC dan WHO adalah jumlah waktu yang dihabiskan di dalam ruangan. Semakin lama seseorang berada di dalam dengan orang yang terinfeksi, semakin besar kemungkinan penularannya.

Membuka jendela atau memasang kipas baru untuk menjaga agar udara tetap bergerak juga bisa sama efektif atau lebih efektif daripada menghabiskan banyak uang untuk sistem penyaringan baru.

Bazant juga mengatakan bahwa pedoman yang memberlakukan indoor occupancy caps memiliki kelemahan. Dia mengatakan 20 orang yang berkumpul di dalam selama 1 menit mungkin baik-baik saja, tetapi tidak selama beberapa jam.

“Analisis kami terus menunjukkan bahwa banyak ruang yang telah ditutup sebenarnya tidak perlu. Seringkali ruangnya cukup besar, ventilasi cukup baik, jumlah waktu yang dihabiskan orang bersama sedemikian rupa sehingga ruang tersebut dapat dioperasikan dengan aman bahkan pada kapasitas penuh.

Baca juga: Fix, Tahun Ini Pekerja Kontrak Dan Outsourcing Bakal Dapat THR

“Dan dukungan ilmiah untuk mengurangi kapasitas di ruang tersebut benar-benar tidak terlalu baik. Saya pikir jika kamu menghitung jumlahnya, bahkan untuk saat ini untuk banyak jenis ruang, kamu akan menemukan bahwa tidak perlu ada batasan hunian.”

Bazant mengatakan, jarak tidak banyak membantumu dan juga memberimu rasa aman yang palsu karena kamu berada di jarak 6 kaki seaman 60 kaki jika kamu berada di dalam ruangan. Padahal, setiap orang di ruang itu memiliki risiko yang hampir sama.

Tetesan yang mengandung patogen menyebar di udara di dalam ruangan ketika orang berbicara, bernapas, atau makan.

Sekarang diketahui bahwa penularan melalui udara memainkan peran besar dalam penyebaran Covid-19, dibandingkan dengan bulan-bulan awal pandemi di mana mencuci tangan dianggap sebagai rekomendasi utama untuk menghindari penularan.

Adapun strain varian yang 60% lebih dapat ditularkan, meningkatkan ventilasi hingga 60%, mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan di dalam atau membatasi jumlah orang di dalam ruangan dapat mengimbangi risiko tersebut.**(Feb)

Tinggalkan Balasan