Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Juli 30, 2021
redaksi@topcareer.id
Profesional

Simak 10 Kebiasaan Orang Logis dan Efektif (Bagian 1)

Sumber foto: Life Health CareSumber foto: Life Health Care

Topcareer.id – Menjadi orang yang logis bukan hanya soal menghafal dan menerapkan rumus, atau belajar bagaimana membedakan antara silogisme yang valid dan yang tidak valid.

Sebaliknya, ini melibatkan pengembangan kebiasaan intelektual dan keterampilan yang, meskipun mungkin tampak sederhana dan jelas, dicapai setelah bertahun-tahun perjuangan dan pendidikan.

Dalam bukunya Being Logical: A Guide to Good Thinking, profesor filsafat terkemuka D.Q. McInerny menjabarkan 10 kebiasaan berikut yang harus dipupuk agar jadi orang yang logis dan efektif:

1. Mereka penuh perhatian

“Banyak kesalahan dalam penalaran dijelaskan oleh fakta bahwa kami tidak memberikan perhatian yang cukup pada situasi di mana kami berada,” tulis McInerny.

Dengan demikian, orang yang logis telah melatih dirinya untuk selalu memperhatikan detail – bahkan dalam situasi yang familiar, jangan sampai dia membuat penilaian yang ceroboh.

2. Mereka mendapatkan fakta dengan benar

“Jika suatu fakta adalah hal yang benar-benar dapat kita akses, maka cara paling pasti untuk menetapkan faktualitasnya adalah dengan menempatkan diri kita di hadapannya. Kita kemudian memiliki bukti langsung tentang itu.”

“Jika kita tidak dapat menetapkan faktualitas dengan bukti langsung, kita harus secara ketat menguji keaslian dan keandalan dari bukti tidak langsung apa pun yang kita ajukan sehingga, berdasarkan bukti itu, kita dapat dengan yakin menetapkan faktualitas dari hal tersebut.”

3. Mereka memastikan bahwa ide mereka jelas

Ide-ide kita adalah sarana yang digunakan pikiran kita untuk memahami dunia objektif. Ide yang jelas dengan setia mencerminkan dunia itu, sedangkan ide yang tidak jelas memberi kita pandangan yang menyimpang tentang dunia.

Baca juga: Cara Wanita Mengaplikasikan Sifat Asertif Dalam Kehidupan Profesional

Orang yang logis terus-menerus menguji idenya untuk memastikan bahwa ide-idenya secara akurat menggambarkan objek mereka.

4. Mereka memperhatikan asal mula ide

Orang yang logis mengetahui ide mana yang didasarkan pada hal-hal yang benar-benar ada di dunia. Dia tahu, misalnya, bahwa idenya tentang “kucing” sesuai dengan hal-hal di dunia objektif yang dikenal sebagai “kucing”.

5. Mereka mencocokkan ide dengan fakta

McInerny menulis, “Untuk mencegah ide saya menjadi produk subjektivisme murni, yang dalam hal ini tidak dapat dikomunikasikan kepada orang lain, saya harus terus bersentuhan dengan banyak fakta di dunia objektif tempat ide itu lahir.”

Ini mudah dilakukan dengan ide-ide yang memiliki korespondensi sederhana dengan hal-hal di dunia luar pikiran kita (misalnya, ide saya tentang “kucing” mengacu pada kucing yang sebenarnya).

Jauh lebih sulit untuk dilakukan, seperti yang kita semua alami, dengan ide-ide yang lebih kompleks seperti kapitalisme dan sosialisme, atau konservatisme dan liberalisme. Agar ide-ide ini tetap kuat, mereka harus selalu dikaitkan dengan, dan didukung oleh, fakta yang dapat diakses oleh semua orang.**(Feb)

Tinggalkan Balasan