Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

UNICEF Desak Negara G7 Sumbang Vaksin Skema Global

negara g7 diminta sumbang vaksin skema Covax

Topcareer.id – UNICEF meminta negara-negara G7 untuk menyumbangkan kelebihan pasokan vaksin Covid-19 ke skema pembagian COVAX global sebagai tindakan darurat untuk mengatasi kekurangan yang parah menyusul pembatasan ekspor dari India.

India telah menjanjikan pasokan vaksin AstraZeneca yang diproduksi oleh Serum Institute untuk COVAX, tetapi lonjakan kasus yang menghancurkan di dalam negeri telah membatasi ekspor.

UNICEF yang bertugas memasok vaksin virus corona melalui COVAX memperkirakan kekurangan pasokan akan mencapai 140 juta dosis pada akhir Mei dan sekitar 190 juta pada akhir Juni.

“Berbagi dosis berlebih yang tersedia dengan segera adalah langkah penghentian minimum, penting dan darurat, dan itu diperlukan saat ini,” kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore pada Senin (17/5/2021), dikutip Aljazeera.

Ia menambahkan bahwa langkah tersebut dapat membantu mencegah negara-negara rentan menjadi hotspot global berikutnya.

Baca juga: Inggris Laporkan Nol Kasus Kematian COVID-19 Pertama Dalam 14 Bulan Terakhir

Para pemimpin G7 dijadwalkan bertemu di Inggris bulan depan. Amerika Serikat dan Kanada, keduanya anggota kelompok tersebut, termasuk di antara negara-negara yang telah mengesahkan vaksin untuk mereka yang berusia 12 tahun ke atas dalam beberapa minggu terakhir.

Pekan lalu, kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengutuk “bencana moral” dari ketidakadilan vaksin, mendesak negara-negara kaya untuk menyumbangkan dosis daripada menggunakannya untuk anak-anak yang kurang rentan terhadap penyakit parah.

Mengutip penelitian baru dari perusahaan informasi dan analisis ilmiah Airfinity, UNICEF’s Fore mengatakan bahwa negara-negara G7 dapat menyumbangkan sekitar 153 juta dosis jika mereka hanya membagikan 20 persen dari pasokan yang tersedia selama bulan Juni, Juli, dan Agustus.

Ini bisa dilakukan sambil tetap memenuhi komitmen untuk memvaksinasi populasi mereka sendiri, katanya tanpa merinci lebih lanjut.

COVAX, dijalankan bersama oleh WHO dan aliansi vaksin GAVI, sangat bergantung pada suntikan AstraZeneca, yang menyumbang sebagian besar vaksin yang dialokasikan untuk peluncuran awal karena berupaya menyediakan dua miliar dosis tahun ini.

Tinggalkan Balasan