Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

6 Jenis Makanan yang Nutrisinya Hilang jika Dipanaskan Lagi (Bagian 1)

Sumber foto: Halodoc

Topcareer.id – Ada kalanya atau malah sering, ketika lapar melanda di rumah, kita hanya mengeluarkan sisa makanan dari lemari es dan memasukkannya ke dalam microwave. Sayangnya, ada makanan yang nilai gizinya turun ketika dipanaskan untuk kedua kalinya.

“Semakin banyak kamu memanaskan ulang dan mendinginkan makanan, semakin besar peluang untuk pertumbuhan bakteri dan hilangnya nutrisi, rasa dan tekstur,” kata ahli gizi bersertifikat Serena Poon, dikutip HuffPost.

Berikut beberapa makanan yang kehilangan sebagian nutrisinya jika dilakukan pemanasan tambahan, seperti dilansir dari laman HuffPost.

1. Brokoli

Penelitian telah membuktikan bahwa sayuran yang mengandung vitamin yang larut dalam air seperti vitamin C sebenarnya kehilangan sebagian nilai gizinya saat dimasak. Brokoli termasuk dalam kategori itu, mengandung 132 mg vitamin C per porsi, yang jauh melebihi jumlah yang direkomendasikan harian.

Baca juga: Studi: Penggunaan Medsos Tak Terkait Dengan Kesehatan Mental Remaja

Tetapi sayuran hijau juga mengalami kehilangan folat saat dipanaskan kembali. “Folat membantu tubuh membentuk sel darah merah yang sehat dan dapat mengurangi risiko cacat tabung saraf pada bayi yang belum lahir,” jelas Phillips. Folat juga sangat sensitif terhadap panas dan dapat dihancurkan dengan pemanasan ulang.

2. Kentang

Kentang yang dimasak dengan cara apa pun selalu enak – bahkan saat dipanaskan kembali. Tapi umbinya juga tinggi vitamin C, yang mungkin mengejutkanmu. Menurut penelitian, kentang 5,2 ons (putih atau merah) menyediakan sekitar 27 mg vitamin C (45% dari nilai harian yang dibutuhkan), memenuhi syarat sebagai “sumber vitamin yang sangat baik”.

Jadi, seperti brokoli, kamu akan kehilangan sebagian potensi nutrisi kentang saat memasaknya kembali.

3. Telur yang dimasak

Telur rebus adalah salah satu dari sedikit makanan yang benar-benar terasa enak tanpa dipanaskan kembali. Kami memahami bahwa beberapa orang lebih suka makanan mereka hangat, tetapi telur seharusnya tidak menjadi bagian dari praktik itu. Pertama-tama, memasak telur rebus dengan microwave dapat menyebabkan ledakan yang berbahaya, jadi sebaiknya hindari itu.

Namun kedua, menurut sebuah penelitian baru-baru ini, “memasak di rumah cenderung mengurangi aktivitas antioksidan telur,” tidak peduli jenis metode memasak apa yang digunakan (merebus, menggoreng, memanggang). Maka, selanjutnya, memanaskan kembali makanan kemungkinan besar akan menambah efek itu.**(Feb)

Tinggalkan Balasan