Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Kasus Covid-19 India Menurun, Ahli WHO Beri Peringatan Ini

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – India pada Senin (17/5/2021) melaporkan penurunan kasus Covid-19 baru, meskipun kematian harian tetap di atas 4.000. Para ahli memperingatkan bahwa jumlah tersebut tidak dapat diandalkan karena kurangnya pengujian di daerah pedesaan, tempat virus menyebar dengan cepat.

Selama berminggu-minggu, tidak ada negara di dunia yang terkena pandemi lebih keras daripada India. Hal ini dikarenakan jenis virus baru yang pertama kali ditemukan di sana memicu lonjakan infeksi yang telah meningkat menjadi lebih dari 400.000 setiap hari.

Bahkan dengan penurunan selama beberapa hari terakhir, para ahli mengatakan tidak ada kepastian bahwa infeksi telah memuncak, dengan kekhawatiran yang berkembang baik di dalam maupun luar negeri atas varian B1617 baru yang lebih menular.

“Masih banyak bagian negara yang belum mengalami puncak, mereka masih naik,” kata kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Soumya Swaminathan seperti dikutip di surat kabar Hindu.

Swaminathan menunjuk pada tingkat kepositifan nasional yang sangat tinggi, sekitar 20 persen dari tes yang dilakukan, sebagai tanda bahwa mungkin ada yang lebih buruk yang akan datang.

Baca juga: FDA Sahkan Penggunaan Vaksin Pfizer Untuk Usia 12 Tahun

“Pengujian masih tidak memadai di banyak negara bagian. Dan saat kamu melihat tingkat positif pengujian yang tinggi, jelas kami tidak cukup menguji.”

Jadi, lanjut Swaminathan, angka absolut sebenarnya tidak berarti apa-apa ketika diambil sendiri; mereka harus diambil dalam konteks seberapa banyak pengujian dilakukan, dan uji tingkat kepositifan.

Setelah mulai menurun minggu lalu, infeksi baru selama 24 jam terakhir ditempatkan pada 281.386 oleh kementerian kesehatan pada Senin, turun di bawah 300.000 untuk pertama kalinya sejak 21 April. Jumlah kematian harian mencapai 4.106.

Pada tingkat saat ini, beban kasus total India sejak epidemi melanda setahun yang lalu akan melampaui angka 25 juta dalam beberapa hari ke depan. Total kematian diperkirakan 274.390.

Rumah sakit harus menolak pasien sementara kamar mayat dan krematorium tidak mampu menangani jenazah yang menumpuk.

Sudah diterima secara luas bahwa angka resmi terlalu meremehkan dampak nyata dari epidemi, dengan beberapa ahli mengatakan infeksi dan kematian yang sebenarnya bisa lima hingga 10 kali lebih tinggi.**(Feb)

Tinggalkan Balasan