Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juni 12, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Alasan Perekrut Tidak suka Kutu Loncat (Bagian 1)

Interview kerja. (Pexels)

Topcareer.id – Jika kamu berpikir untuk beralih pekerjaan, pertimbangkan apakah itu layak untuk jangka panjang. Mengejar pengembangan profesional itu bagus, tetapi kamu tidak ingin dicap sebagai kutu loncar pekerjaan oleh perekrut.

Mariel Desjardins, Pakar Akuisisi Bakat Bilingual di Starbucks, mengatakan ada dua kategori peloncat pekerjaan saat ini: profesional karier penjelajah yang memperoleh masa kerja dua hingga tiga tahun untuk pergi ke padang rumput yang lebih hijau – dan profesional non-komitmen yang mengambil pekerjaan sementara atau berjuang dengan kinerja.

“Yang mulai berbahaya adalah peran ganda dengan masa jabatan kurang dari satu tahun. Dengan tingkat pekerjaan sebagaimana adanya, perusahaan sering kali memburu karyawan dari perusahaan lain untuk memenuhi kebutuhan bakat mereka; ini berarti lebih banyak gerakan bagi orang yang sudah bekerja,” kata dia, dikutip dari Ladders.

Apakah itu selalu hal yang buruk? Jawaban singkatnya adalah, itu tergantung pada konteksnya. Misalnya, lebih masuk akal di awal karier, saat kamu masih menemukan pijakan, menurut Joe Mullings, Chairman & CEO The Mullings Group.

“Namun, saat karier bergerak dalam rentang 8+ tahun, perpindahan yang lebih sering dianggap sebagai potensi kerugian.” Berikut alasan perekrut tidak menyukai job hopper atau kutu loncat.

1. Itu bisa merampas peluang pertumbuhanmu

“Sisi negatif terbesar dari berpindah-pindah pekerjaan, menurut saya, adalah keyakinan yang terus berlanjut bahwa keluar adalah satu-satunya cara untuk memajukan kariermu,” kata Samantha Kris, Kepala Masyarakat dan Budaya di Goalcast.

Kris mengatakan bahwa ketika dia bertanya kepada kandidat mengapa mereka ingin meninggalkan posisi mereka saat ini, beberapa penjelasan yang paling umum termasuk merasa stagnan, berjuang untuk terhubung dengan para pemimpin atau merasa secara kreatif diblokir oleh birokrasi organisasi.

Baca juga: Bekerja Dengan Orang Yang Tak Kamu Sukai? Begini Mengatasinya

“Kemajuan sejati bukanlah tentang menaiki tangga, ini tentang bersandar pada masalah yang kamu hadapi di sepanjang jalan, keputusan yang kamu buat, komitmen untuk menemukan solusi dan dampak yang kamu miliki ketika semua dikatakan dan dilakukan.”

2. Ini mungkin merusak kredibilitasmu sebagai seorang pemimpin

Berganti pekerjaan terlalu sering dapat merusak kredibilitasmu sebagai seorang pemimpin. Mengapa? Karena dalam peran yang lebih senior, kamu dimaksudkan untuk memberikan pengaruh dalam mempertahankan orang lain.

“Peran kepemimpinan dan manajemen biasanya diberikan kepada mereka yang diharapkan memiliki masa kerja yang lebih lama dalam sebuah organisasi karena para pemimpin tersebut akan berdampak pada retensi orang lain,” kata Mullings.

Ia menambahkan, ketika para pemimpin keluar masuk organisasi dengan frekuensi yang terlalu tinggi, itu sangat mengganggu budaya dan dengan demikian juga pada kinerja organisasi.**(Feb)

Tinggalkan Balasan