Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Juni 25, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

CEO Airbnb: Perjalanan Bisnis Tak akan Kembali Seperti Sebelum Covid-19

(pixabay)

Topcareer.id – CEO Airbnb Brian Chesky mengatakan permintaan perjalanan kembali meningkat, tetapi dia tidak berharap perjalanan bisnis akan kembali seperti sebelum pandemi.

“Ini tidak berarti perjalanan bisnis sudah mati, hanya perjalanan bisnis seperti yang kita tahu tidak akan kembali seperti semula,” kata Chesky dalam wawancara, dikutip CNN, Kamis (27/5/2021).

Karena sebagian besar orang telah dihukum selama lebih dari satu tahun, Chesky mengatakan ada kesadaran bahwa banyak dari apa yang pernah dilalui oleh pekerja untuk bekerja dapat dilakukan dari jarak jauh.

“Saya pikir orang sekarang memiliki apa yang tidak mereka miliki satu atau dua tahun yang lalu. Banyak orang sekarang memiliki fleksibilitas,” ujarnya.

Baca juga: Perlukah Vaksin Booster Untuk Atasi COVID-19? Ini Penjelasannya

Ia menambahkan, bisnis saat ini memiliki fleksibilitas di mana mereka bepergian dan tinggal serta bekerja – dan mereka mulai menggabungkan semua itu. “Saya pikir begitu orang memiliki sesuatu, mereka tidak ingin melepaskannya.”

Airbnb, sebuah platform untuk menemukan dan memesan akomodasi di 220 negara dan wilayah di seluruh dunia, telah melihat aktivitas perjalanan kembali ke level 2019, menurut Chesky – dan itu tanpa pembukaan kembali sepenuhnya pada perjalanan lintas batas.

Airbnb sekarang bertaruh bahwa fleksibilitas adalah kunci masa depan perjalanan. Perusahaan mengumumkan lebih dari 100 perubahan dan peningkatan pada layanannya untuk melayani tamu dan tuan rumah dengan lebih baik, termasuk cara baru untuk mencari dan proses orientasi yang disederhanakan untuk daftar baru.

Perusahaan mengatakan orang-orang menjadi lebih fleksibel tentang di mana dan kapan mereka bepergian serta tinggal di lokasi lebih lama.

Chesky mengatakan selama pengumuman pers Senin (24/5/2021) bahwa hampir 25% pemesanan pada kuartal pertama 2021 adalah untuk masa inap jangka panjang selama 28 hari atau lebih.**(Feb)

Tinggalkan Balasan