Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Apakah Bahaya Melewatkan Menyikat Gigi Sesekali?

Ilustrasi menyikat gigiIlustrasi menyikat gigi. (sumber: Healthline)

Topcareer.id – Ketika lelah seharian selepas kerja, kamu mungkin pernah tergoda untuk tidak membersihkan muka dan menyikat gigi. Gigimu memang bisa melewatkan satu atau dua malam menyikat gigi dalam sebulan. Tapi adakah bahaya yang mengancam kesehatan?

“Satu-satunya dampak mungkin pada hubunganmu dengan pasanganmu, yakni bau mulut!” gurau Yap Xin Ying, terapis kesehatan mulut senior dari National Dental Centre Singapore.

Tetapi, kata Yap, melewatkan sikat gigi secara konsisten bukanlah ide yang baik karena membuatmu siap untuk mengubah kesalahan sesekali ini menjadi kebiasaan buruk. “Kebiasaan buruk mudah diambil dan sulit dihilangkan.”

Bahaya melewatkan menyikat gigi

Pertama, melewatkan menyikat gigi. Hanya dua sampai tiga hari tidak menyikat gigi dapat menyebabkan lapisan plak bakteri pada gigi dan gusi mengeras dan membentuk karang gigi.

“Begitu karang gigi terbentuk, itu hanya bisa dihilangkan oleh dokter gigi profesional saat scaling gigi,” kata Yap.

Baca juga: Untuk Kinerja Baik, Kapan Waktu Minum Kopi Yang Tepat?

Ia menjelaskan, tartar adalah magnet bagi lebih banyak plak untuk menumpuk, yang hanya mengarah pada penumpukan bakteri yang lebih tebal dan lebih beracun.

Hanya dalam beberapa hari, kamu mungkin mengalami peradangan pada gusi yang menyebabkan gusi berdarah – atau yang dikenal sebagai gingivitis.

“Ketika tidak diobati, seiring waktu, itu dapat berkembang menjadi periodontitis, yang merupakan bentuk penyakit gusi yang lebih parah, dan dengan konsekuensi yang lebih serius seperti kehilangan gigi,” Yap memperingatkan.

Selain itu, lanjut Yap, menyikat gigi membantu menghilangkan sisa-sisa makanan di gigi kita. Tanpa menyikat, bakteri mulut kita memakan sisa-sisa makanan ini, terutama yang tinggi gula makanan, melepaskan asam yang melarutkan lapisan luar gigi kita yang keras dan menyebabkan kerusakan gigi dari waktu ke waktu.

Bagaimana dengan menggunakan tusuk gigi? Tusuk gigi mungkin memang berguna untuk menghilangkan sisa-sisa makanan dalam jumlah besar jika digunakan dengan benar, kata Yap. Namun, ada beberapa “tetapi”.

“Karena tusuk gigi tajam, mereka bisa menusuk gusimu ketika dimasukkan dengan paksa ke sudut yang salah. Selain itu, tusuk gigi dapat pecah dan meninggalkan serpihan di gusi, yang menyebabkan kemungkinan infeksi.

Tinggalkan Balasan