Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 4, 2021
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Kenali Produktivitas Beracun, Apakah Kamu Mengalaminya?

produktivitas beracun yang sering ditemui pada pekerja.

Topcareer.id – Coba kamu pikirkan tentang kinerjamu selama pandemi. Apakah kamu sudah lebih produktif dari biasanya? Apakah kamu terlalu mengejar menjadi sukarelawan untuk proyek tempat kerjamu ketika kerjaanmu menumpuk? Kalau kamu sering begini, kamu mungkin menderita toxic productivity atau produktivitas beracun.

Bagaimana bisa produktivitas penanda kesuksesan malah bisa menjadi racun? “Produktivitas beracun” hanyalah istilah baru yang ramai untuk gila kerja.

Mengutip Huff Post, produktivitas beracun pada dasarnya adalah keinginan yang tidak sehat untuk menjadi produktif setiap saat, dengan segala cara. Ini adalah kebutuhan untuk bekerja lebih keras di tempat kerja atau di rumah, bahkan ketika itu tidak diharapkan darimu.

Produktivitas beracun bahkan tidak berhenti begitu tugas selesai. Setelah kamu secara teknis selesai dengan proyek di tempat kerja, kamu mungkin merasa bersalah karena tidak melakukan lebih banyak.

“Bagi mereka yang menderita ini, terlalu banyak tidak pernah cukup,” kata Simone Milasas, pelatih bisnis dan penulis “Joy of Business.”

“Produktivitas beracun dapat membuat kita merasa gagal jika kita tidak terus-menerus ‘melakukan’. Ketika produktivitas beracun memimpin hidupmu, kamu menilai diri sendiri setiap hari untuk apa yang belum kamu lakukan, daripada melihat apa yang telah kamu capai,” katanya kepada HuffPost.

Kenali tanda-tandanya dan akui masalahnya

Langkah pertama adalah mengenali bahwa kamu memiliki masalah. Cari bendera merahnya: Apakah kamu memiliki banyak rasa bersalah terkait pekerjaan? Apakah kamu sering merasa harus melakukan lebih banyak, dan jika kamu tidak melakukan sesuatu, kamu mengartikannya membuang-buang waktu?

Baca juga: Tips Sopan Bertanya Pada Rekan Kerja Soal Status Vaksinasi Mereka

“Jika kamu terus-menerus mencoba memaksakan sesuatu menjadi ada atau merasa bersalah, itu adalah produktivitas beracun,” kata Milasas.

Tanda lain? Kelelahan dan keletihan, bahkan hal pertama di pagi hari.

“Lihat berapa banyak energi yang kamu miliki di pagi hari. Apakah kamu bangun di pagi hari dengan mengklik tombol snooze di alarm, atau apakah kamu bangun secara alami? Bagaimana perasaan tubuhmu? Sudahkah kamu memutuskan bahwa perasaan ini normal, atau ‘apa adanya’?” kata Milasas.

Ia menambahkan, merasa lelah tidak harus normal, dan bisa menjadi tanda bahwa dirimu terjebak dalam siklus toxic productivity.

Sementara, Laurie Ruettimann, konsultan sumber daya manusia mengatakan, lihat juga bagaimana kamu menampilkan diri di tempat kerja. Perhatikan apakah kamu merasa perlu untuk menunjukkan seberapa keras kamu bekerja.

“Salah satu tanda produktivitas beracun adalah menyerukan rapat Zoom ketika panggilan telepon atau email akan baik-baik saja,” katanya.

“Yang lain adalah penggunaan banyak jargon yang membuat percakapan dua kali lebih lama karena kamu takut akan terlihat jika kamu terlalu singkat, padat.”

Tinggalkan Balasan