Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Olimpiade Tokyo Dalam Bayang-Bayang Virus Corona

Olimpiade Tokyo

Topcareer.id – Saat waktu terus berjalan menuju pembukaan Olimpiade Tokyo pada 23 Juli 2021, Jepang bersiap untuk menjadi tuan rumah.

Kali ini Jepang menyelenggarakan Olimpiade yang tidak ada duanya dalam sejarah, karena bergulat dengan pandemi virus corona.

Meskipun situasi global telah membaik dari tahun lalu, penyelenggara harus mengadakan ekstravaganza olahraga di bawah aturan ketat untuk membatasi penyebarannya.

Berikut ini adalah keadaan dari Olimpiade Tokyo di balik bayang-bayang virus corona yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak 1964.

Penonton
Penonton asing telah dilarang, dan harapannya penyelenggara membuat keputusan akhir bulan Juni ini tentang penonton domestik.

Toshiaki Endo, wakil presiden panitia penyelenggara Tokyo, mengatakan kepada Reuters beberapa penonton dapat masuk ke venue.

Meskipun ia secara pribadi lebih suka larangan total untuk menenangkan penentangan publik yang gigih terhadap Olimpiade.

Pemerintah sedang mempertimbangkan untuk mewajibkan mereka yang hadir untuk menunjukkan hasil tes COVID-19 negatif atau catatan vaksinasi.

Opini publik
Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan beberapa pergeseran menuju persetujuan untuk Olimpiade.

Survei sebelumnya mengungkapkan bahwa 60% hingga 80% responden akan menyukai gelaran olahraga akbar ini batal.

Namun, Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan temuan itu tidak akan mempengaruhi rencana penyelenggaraan Tokyo Olympic.

Sikap bisnis
Pada akhir Mei, semakin banyak investor di saham Jepang percaya bahwa membatalkan acara akan lebih baik untuk pasar.

Pada saat yang sama, survei Reuters menemukan bahwa hampir 70 persen bisnis juga menginginkan penundaan atau pembatalan lagi.

Banyak sponsor tidak yakin bagaimana melanjutkan kampanye iklan atau acara pemasaran karena mereka tidak tahu apakah penonton domestik akan boleh masuk ke venue.

Beberapa pemimpin bisnis bahkan lebih blak-blakan. Pada bulan Mei, Hiroshi Mikitani, yang mengepalai raksasa e-commerce Rakuten Group Inc (4755.T), mengatakan tingkat vaksinasi Jepang yang rendah menjadikannya “misi bunuh diri” untuk menjadi tuan rumah Tokyo Olympic.

Baca juga: Jepang Alami Lonjakan Covid, IOC: Olimpiade Tetap Aman

Situasi medis
Dokter telah memperingatkan bahwa kebutuhan staf medis Olimpiade dapat menekan sistem perawatan kesehatan yang sudah tertekan dengan merawat pasien virus.

Dan pejabat di beberapa daerah mengatakan mereka tidak akan memprioritaskan pasien terkait Olimpiade.

Penyelenggara, mengatakan pada akhir Mei telah mengantre sekitar 80% dari staf yang dibutuhkan, dengan jumlah target sekitar sepertiga dari 10.000.

Penyelenggara bekerja dengan 10 rumah sakit di Tokyo dan 20 di luar ibu kota untuk memastikan respons terhadap keadaan darurat.

Peringatan berulang-ulang tentang Olimpiade dari penasihat medis utama pemerintah, Shigeru Omi, telah memasukkan pernyataan kepada parlemen pada awal Juni bahwa mengadakan Olimpiade selama pandemi itu tidak normal.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan