Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Senin, Januari 24, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ini Perbedaan dan Kemampuan Vaksin COVID-19 yang Beredar saat ini (Bagian 1)

vaksin gotong royongFoto ilustrasi

Topcareer.id – Meskipun setiap vaksin COVID-19 itu unik dan memiliki kelebihan serta kekurangannya masing-masing, namun semuanya dapat membantu kekebalan kelompok.

Banyak laporan beredar tentang efektivitas vaksin yang sedang digunakan dan potensi vaksin yang masih dalam pengembangan.

Penting untuk terus mengikuti informasi perkembangan vaksin, meskipun ini juga merupakan tugas yang menakutkan karena banyaknya informasi yang datang dari berbagai arah.

Berikut ini rangkuman dari laporan terbaru tentang perkembangan vaksin dan kemampuan apa yang bisa dilakukan pada tubuhmu.

Bagian pertama dari artikel:

Pfizer-BioNTech
Pada 11 Desember 2020, ini menjadi vaksin COVID-19 pertama yang menerima otorisasi, termasuk berita bahwa vaksin tersebut efektif hingga 95% dalam mencegah penyakit simtomatik.

Namun vaksin Pfizer-BioNTech memiliki persyaratan ketat terkait bagaimana vaksin tersebut disimpan yang memerlukan tempat penyimpanan ultra-dingin (-34 derajat Celsius).

Pertengahan Februari 2021, perusahaan menyerahkan data baru yang menunjukkan stabilitas vaksin pada suhu yang lebih umum seperti lemari es.

Rekomendasi
Untuk siapa pun yang berusia 12 tahun ke atas.

Dosis
Pfizer menggunakan dua dosis suntikan yang terpisah selama 21 hari.

Efek samping yang umum
Menggigil, sakit kepala, nyeri, kelelahan, dan/atau kemerahan dan bengkak di tempat suntikan, yang semuanya biasanya hilang dalam satu atau dua hari istirahat, hidrasi, dan obat-obatan seperti asetaminofen.

Cara kerjanya
Vaksin mRNA Pfizer-BioNTech mengirimkan sepotong kecil kode genetik dari virus SARS CoV-2 ke sel-sel inang dalam tubuh, yang pada dasarnya memberikan instruksi, atau cetak biru kepada sel-sel tersebut, untuk membuat salinan protein lonjakan.

Lonjakan melakukan pekerjaan menembus dan menginfeksi sel inang. Protein ini merangsang respons imun, memproduksi antibodi dan mengembangkan sel memori yang akan mengenali dan merespons jika tubuh terinfeksi virus yang sebenarnya.

Efektivitas
Pfizer memiliki 95% kemanjuran dalam mencegah COVID-19 pada mereka yang tidak memiliki infeksi sebelumnya.
Dalam uji klinis, vaksin itu 100% efektif mencegah penyakit parah.

Seberapa baik kerjanya pada mutasi virus
Pada awal Mei, vaksin Pfizer-BioNTech ditemukan lebih dari 95% efektif melawan penyakit parah atau kematian dari varian yang pertama kali terdeteksi di Inggris (Alpha varian) dan Afrika Selatan (Beta varian) dalam dua penelitian berdasarkan penggunaan vaksin di dunia nyata.

Baca juga: Malaysia Beri Persetujuan Bersyarat untuk Vaksin COVID-19 CanSino dan Johnson & Johnson

Moderna
Vaksin Moderna adalah yang kedua diizinkan untuk penggunaan darurat setelah vaksin Pfizer.

Moderna juga merupakan vaksin mRNA, menggunakan teknologi yang sama dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan dengan kemanjuran yang sama tinggi dalam mencegah penyakit simtomatik.

Ada dua perbedaan utama yakni vaksin Moderna dapat dikirim dan disimpan dalam penyimpanan jangka panjang dalam suhu freezer standar hingga 30 hari.

Selain itu, vaksin Moderna sedikit kurang efektif dalam uji klinis, hanya mencapai sekitar 86% pada orang berusia 65 tahun ke atas.

Rekomendasi
Untuk orang dewasa 18 tahun ke atas.

Dosis
Moderna menggunakan dua dosis suntikan yang terpisah selama 28 hari

Efek samping yang umum
Serupa dengan vaksin Pfizer, menggigil, sakit kepala, nyeri, kelelahan, dan/atau kemerahan dan pembengkakan di tempat suntikan, yang semuanya biasanya hilang dalam satu atau dua hari.

Cara kerjanya
Mirip dengan vaksin Pfizer, ini adalah vaksin mRNA yang mengirimkan instruksi sel-sel tubuh untuk membuat protein lonjakan yang akan melatih sistem kekebalan untuk mengenalinya.

Sistem kekebalan kemudian akan menyerang protein lonjakan saat di masa depan melihatnya atau saat menempel pada virus corona yang sebenarnya.

Efektivitas
94,1% efektif dalam mencegah infeksi simtomatik pada orang yang tidak memiliki bukti infeksi COVID-19 sebelumnya.

Vaksin tampaknya memiliki kemanjuran yang tinggi dalam uji klinis di antara orang-orang dari berbagai kategori usia, jenis kelamin, ras, dan etnis dan di antara orang-orang dengan kondisi medis yang mendasarinya.

Moderna 90% efektif setelah vaksinasi penuh (setidaknya 14 hari setelah dosis kedua) dalam kondisi dunia nyata.

Seberapa baik kerjanya pada mutasi virus
Beberapa penelitian menunjukkan bahwa vaksin Moderna dapat memberikan perlindungan terhadap varian Alpha dan Beta.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan