Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Ini Perbedaan dan Kemampuan Vaksin COVID-19 yang Beredar saat ini (Bagian 2)

Vaksin Covid-19.Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Meskipun setiap vaksin COVID-19 itu unik dan memiliki kelebihan serta kekurangannya masing-masing, namun semuanya dapat membantu kekebalan kelompok.

Banyak laporan beredar tentang efektivitas vaksin yang sedang digunakan dan potensi vaksin yang masih dalam pengembangan.

Penting untuk terus mengikuti informasi perkembangan vaksin, meskipun ini juga merupakan tugas yang menakutkan karena banyaknya informasi yang datang dari berbagai arah.

Berikut ini rangkuman dari laporan terbaru tentang perkembangan vaksin dan kemampuan apa yang bisa dilakukan pada tubuhmu.

Bagian kedua dari artikel:

Johnson & Johnson
Jenis vaksin ini disebut pembawa atau vektor virus. Dibandingkan dengan Pfizer dan Moderna, vaksin ini lebih mudah disimpan.

Dan vaksin ini hanya membutuhkan satu suntikan, yang membuatnya lebih mudah untuk didistribusikan dan diberikan.

Rekomendasi
Untuk siapapun yang berusia 18 tahun ke atas.

Dosis
Satu suntikan saja. Johnson & Johnson mengumumkan akan meluncurkan uji klinis Fase 3 kedua untuk mempelajari penggunaan dua dosis terpisah dengan rentang waktu dua bulan.

Efek samping yang umum
Kelelahan, demam, sakit kepala, nyeri di tempat suntikan, atau mialgia yang semuanya biasanya hilang dalam satu atau dua hari.

Ini memiliki efek samping yang jauh lebih ringan daripada vaksin Pfizer dan Moderna, menurut laporan FDA.

Cara kerjanya
Ini adalah vaksin pembawa, yang menggunakan pendekatan berbeda dari vaksin mRNA untuk menginstruksikan sel manusia untuk membuat protein lonjakan SARS CoV-2.

Para ilmuwan merekayasa adenovirus yang tidak berbahaya sebagai cangkang untuk membawa kode genetik pada protein lonjakan ke sel.

Cangkang dan kode tidak dapat membuat sakit, tetapi begitu kode berada di dalam sel, sel menghasilkan protein lonjakan untuk melatih sistem kekebalan tubuh yang menciptakan antibodi dan sel memori untuk melindungi dari SARS-CoV-2 yang sebenarnya.

Efektivitas
Vaksin ini memiliki kemanjuran 72% secara keseluruhan dan 86% kemanjuran melawan penyakit parah di AS.

Seberapa baik kerjanya pada mutasi virus
Efektivitas vaksin ini telah terbukti menawarkan perlindungan terhadap varian Alpha.

Menurut analisis dari FDA, ada 64% kemanjuran secara keseluruhan dan 82% kemanjuran terhadap penyakit parah dari varian Beta.

Oxford-AstraZeneca
Vaksin ini dapat disimpan, diangkut, dan ditangani dalam lemari es normal selama setidaknya enam bulan.

Beberapa negara untuk sementara menangguhkan penggunaan vaksin ini pada bulan Maret setelah sejumlah kecil penerima mengalami pembekuan darah.

Sementara Inggris menyerukan penyelidikan lebih lanjut, regulator Badan Obat Eropa menekankan bahwa manfaat vaksin masih lebih besar daripada risikonya.

Rekomendasi
Untuk orang dewasa yang berusia 18 tahun ke atas

Dosis
Vaksin ini menggunakan dua dosis terpisah dengan rentang waktu 1 hingga 3 bulan.

Efek samping yang umum
Lemas, nyeri, demam, ruam, gatal, bengkak atau memar di tempat suntikan, yang semuanya biasanya hilang dalam satu atau dua hari.

Cara kerjanya
Mirip dengan vaksin Johnson & Johnson, ini adalah vaksin pembawa, dibuat dari versi modifikasi dari adenovirus yang tidak berbahaya.

Ketika protein itu mencapai sel-sel tubuh, sistem kekebalan memasang pertahanan, menciptakan antibodi dan sel-sel memori untuk melindungi terhadap infeksi COVID-19 yang sebenarnya.

Efektivitas
AstraZeneca memperbarui analisis data uji coba fase 3 pada bulan Maret yang menunjukkan vaksinnya efektif 76% dalam mengurangi risiko penyakit simtomatik 15 hari atau lebih setelah menerima dua dosis, dan 100% terhadap penyakit parah.

Perusahaan juga mengatakan vaksin itu 85% efektif dalam mencegah COVID-19 pada orang di atas 65 tahun.

Seberapa baik kerjanya pada mutasi virus
Sejauh ini tampaknya bekerja lebih baik terhadap varian Alpha daripada varian Beta.

Namun, vaksin ini tidak melindungi dengan baik terhadap kasus ringan dan sedang pada orang yang terinfeksi varian Beta.

Baca juga: Kepala Program Vaksinasi Jepang sesalkan Adanya Uji Klinis Domestik Vaksin COVID-19

Sinovac
Ini adalah vaksin virus COVID-19 yang tidak aktif yang dikembangkan oleh teknologi Sinovac dan dynavax.

Saat ini dalam uji klinis Fase III di Brasil, Chili, Indonesia, Filipina, dan Turki.

Sinovac tidak perlu dibekukan, dan baik vaksin maupun bahan baku untuk memformulasi dosis baru dapat diangkut dan didinginkan pada suhu 2–8 derajat Celsius saja.

Rekomendasi
Untuk usia 18 tahun ke atas dan lansia.

Dosis
Menggunakan dua dosis yang terpisah dengan rentang waktu 2-4 minggu.

Efek samping yang umum
Nyeri, kemerahan, atau bengkak di tempat bekas suntikan, demam, lelah, nyeri otot, sakit kepala, mual, muntah.

Cara kerjanya
Mirip dengan Sinopharm, mengajarkan sistem kekebalan untuk menghasilkan antibodi agar bisa melawan COVID-19.

Antibodi menempel pada protein virus, seperti yang disebut protein lonjakan yang menempel di permukaannya.

Efektivitas
Uji coba fase 3 besar di Brazil menunjukkan bahwa dua dosis dengan selang waktu 14 hari, memiliki kemanjuran 51% terhadap infeksi COVID-19 yang bergejala.

Siovac efektif 100% terhadap COVID-19 yang parah, dan 100% terhadap rawat inap mulai 14 hari setelah menerima dosis kedua.

Seberapa baik kerjanya pada mutasi virus
Sinovac efektif 49,6% setelah setidaknya satu dosis terhadap infeksi simtomatik dari varian Gama asal Brazil.

Dan meningkat menjadi 50,7% terhadap varian Gama dua minggu setelah menerima dosis kedua.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan