Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Kerugian Jika Kamu Melewatkan Sarapan

Topcareer.id – Melewatkan sarapan bisa menjadi kebiasaan yang mudah untuk dimulai. Namun, sebuah studi baru dari para peneliti di The Ohio State University menunjukkan bahwa melewatkan sarapan secara teratur mungkin merupakan ide yang buruk.

Mengutip Healthline, faktanya, kamu bisa kehilangan beberapa nutrisi penting yang tidak akan kamu dapatkan di kemudian hari.

Tim mengambil data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional (NHANES), sebuah survei tahunan yang sedang berlangsung yang berupaya menangkap gambaran status kesehatan dan gizi orang Amerika.

Sampel yang digunakan untuk penelitian ini termasuk 30.889 orang dewasa berusia 19 tahun ke atas yang telah berpartisipasi dalam NHANES antara tahun 2005 dan 2016. Untuk menentukan siapa yang melewatkan sarapan, mereka melihat ingatan diet 24 jam yang telah diselesaikan oleh peserta survei.

Mereka kemudian menghitung kandungan nutrisi dari apa yang dilaporkan sarapan skipper (orang yang melewatkan sarapan) yang telah mereka konsumsi.

Mereka menemukan bahwa orang yang melewatkan sarapan cenderung memiliki profil nutrisi yang sangat berbeda dari mereka yang makan pagi.

Ketika sampai pada beberapa nutrisi penting yang dilihat tim – seperti serat, magnesium, tembaga, dan zinc – para sarapan skipper ini juga mengonsumsi lebih sedikit daripada orang yang sarapan.

Baca juga: Berkebun Bisa Bakar Kalori Seperti Main Voli?

Selain itu, perbedaan konsumsi terbesar ditemukan pada folat, kalsium, zat besi, dan vitamin A, B1, B2, B3, C, dan D.
Juga, orang yang melewatkan sarapan cenderung memiliki kualitas makanan yang lebih buruk secara keseluruhan karena lebih banyak ngemil, terutama pada gula, karbohidrat, dan lemak.

Apa yang begitu penting tentang sarapan?

Sepintas, mungkin tampak bahwa orang hanya bisa mengganti sarapan dengan makan makanan lain di kemudian hari. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa biasanya tidak demikian.

Penulis senior penelitian ini, Christopher Taylor, PhD, RDN, LD, FAND, profesor dietetika medis di College of Medicine di The Ohio State University, menggambarkan sarapan sebagai “kesempatan makan yang unik.”

Menurut Taylor, makanan yang biasa dimakan dalam sarapan khas Amerika – seperti sereal, susu, buah, dan biji-bijian – cenderung tidak dimakan pada waktu lain dalam sehari. Makanan ini secara alami mengandung nutrisi seperti kalsium, zat besi, fosfor, dan serat.

Selain itu, banyak dari makanan ini diperkaya dengan nutrisi penting, katanya. Biji-bijian olahan dan sereal telah menambahkan zat besi, thiamin, riboflavin, niacin, dan folat. Susu telah menambahkan vitamin A dan D.

Fortifikasi makanan tertentu penting, Taylor menjelaskan, karena menambahkan kembali nutrisi yang hilang dalam proses pemurnian. Karena makanan ini cenderung unik untuk sarapan, Taylor mengatakan bahwa nutrisi yang dikandungnya cenderung tidak dimakan dalam makanan lain.**(Feb)

Tinggalkan Balasan