Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 24, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Amazon Musnahkan 130 Ribu Barang setiap Minggu, Bahkan Barang Baru

Topcareer.id – Sebuah gudang Amazon di Skotlandia menghancurkan jutaan produk yang tidak terjual, penyelidikan dari outlet berita Inggris ITV menemukan.

ITV merekam rekaman penyamaran di dalam gudang Amazon di Dunfermline, Skotlandia.

Rekaman itu menunjukkan laptop, TV, perhiasan, headphone, buku, dan masker wajah dimasukkan ke dalam peti bertanda “hancurkan.”

Seorang mantan karyawan Amazon yang tidak disebutkan namanya mengatakan bahwa pekerja gudang diberi target mingguan 130.000 item untuk dihancurkan.

Hal ini dikuatkan oleh memo internal yang dilihat oleh ITV, yang menunjukkan bahwa selama satu minggu di bulan April 2021 ada 124.000 item ditandai “hancurkan.”

Pada minggu yang sama, sebanyak 28.000 item produk ditandai “sumbangkan.”

“Tidak ada alasan untuk apa item yang dihancurkan.” Kata mantan karyawan itu kepada ITV.

Sekitar setengah dari barang-barang yang ditandai untuk dimusnahkan masih dalam bungkus plastik atau segel.

Sementara setengahnya lagi adalah barang-barang yang dikembalikan dari pelanggan dalam kondisi baik.

Seorang juru bicara Amazon mengatakan kepada Insider bahwa Dunfermline menangani semua produk yang ditandai untuk dimusnahkan untuk seluruh Inggris.

Jika 130.000 item adalah rata-rata mingguan, itu berarti lebih dari 6 juta produk ditandai untuk dihancurkan setiap tahun.

Baca juga: Amazon Beli MGM Studio Hampir USD 9 Miliar

Pada 2019, ada wartawan yang menyamar di Prancis menemukan bahwa Amazon menghancurkan lebih dari 3 juta produk dalam satu tahun.

ITV memfilmkan kotak-kotak produk bertanda “hancurkan” yang dimuat ke truk dan dibawa ke pusat daur ulang, serta ke tempat pembuangan akhir.

Dalam sebuah pernyataan kepada Insider, juru bicara Amazon mengatakan tempat pembuangan sampah yang disebutkan oleh ITV juga merupakan pusat daur ulang.

“Kami bekerja untuk mencapai tujuan nol pembuangan produk dan prioritas kami adalah menjual kembali, menyumbang ke organisasi amal, atau mendaur ulang produk yang tidak terjual. Tidak ada barang yang dikirim ke tempat pembuangan sampah di Inggris. Sebagai upaya terakhir, kami akan mengirimkan barang ke bagian pemulihan, kami bekerja keras untuk mendorong hal ini terjadi tidak ada yang terbuang.” Kata juru bicara itu.

Pada tahun 2019, Mail on Sunday mengirim wartawan yang menyamar ke gudang Inggris yang berbeda.

Mereka menyaksikan produk yang tidak terjual disimpan pada tempat yang disebut “zona kehancuran.”

Wartawan itu kemudian melacak produk dari gudang itu saat dimuat ke truk dan dibawa ke tempat pembuangan limbah dan tempat pembuangan sampah.

Juru bicara Amazon tidak mengomentari apakah perusahaan telah mengubah infrastrukturnya sejak penyelidikan Sunday Mail tahun 2019 silam.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan