Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Juli 5, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Pemerintah Tunda Penghentian Siaran TV Analog, Ini Alasannya

Ilustrasi TV. Dok/NBCIlustrasi TV. Dok/NBC

Topcareer.id – Kementerian Komunikasi dan Informatika menunda penghentian siaran televisi analog (Analog Switch Off/ASO) tahap pertama, yang semula dijadwalkan pada 17 Agustus 2021.

Plt. Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika Kemkominfo, Ismail menyampaikan penjelasan mengenai penyesuaian jadwal tahapan penghentian siaran televisi analog atau analog switch off (ASO) dalam konferensi pers virtual, Jumat (6/8/2021).

Hal pertama yang ia sampaikan, yakni proses peralihan siaran televisi analog menjadi siaran televisi digital sebelum tanggal 2 November 2022 merupakan amanat Pasal 60A Undang-Undang Nomor 32 tahun 2002 tentang Penyiaran sebagaimana diubah melalui Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja, serta peraturan pelaksanaan terkait.

“Rencana penghentian siaran televisi analog (Analog Switch Off/ASO) tahap pertama sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 6 Tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Penyiaran, (PM Kominfo 6/2021) yang semula dilaksanakan pada tanggal 17 Agustus 2021 akan dijadwalkan ulang bersama dengan tahapan-tahapan ASO berikutnya,” kata dia.

Ia menambahkan, penyesuaian jadwal pelaksanaan ASO tersebut dilakukan setelah mempertimbangkan, antara lain, fokus pemerintah dan seluruh elemen masyarakat pada penanganan dan pemulihan kondisi pandemi Covid-19.

Baca juga: Ingin Teks WhatsApp Kamu Berwarna? Begini Caranya

Lalu pertimbangan lainnya, yakni masukan masyarakat serta elemen publik lainnya; serta kesiapan teknis para pemangku kepentingan untuk melakukan migrasi ke siaran televisi digital.

“Perubahan ketentuan terkait jadwal pelaksanaan ASO akan dituangkan dalam perubahan PM Kominfo 6/2021 yang akan diumumkan kemudian.”

Kementerian Kominfo mengapresiasi upaya beragam pihak dalam penyiapan infrastruktur multipleksing yang saat ini sudah beroperasi di wilayah penerima manfaat ASO tahap pertama maupun di wilayah lainnya sehingga masyarakat dapat menerima siaran televisi digital.

Kementerian Kominfo menghimbau agar seluruh pemangku kepentingan terkait dapat meningkatkan kegiatan sosialisasi di wilayah penerima manfaat ASO sehingga masyarakat setempat dapat semakin siap untuk menikmati siaran televisi digital dengan kualitas gambar dan siarannya jauh lebih baik dari siaran analog.**(Feb)

Tinggalkan Balasan