Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Orang yang Vaksinasi Penuh Masih Bisa Kena Covid, Ini Penjelasan Ahli

vaksinasi covid

Topcareer.id – Orang yang divaksinasi penuh terhadap Covid-19 sangat terlindungi dari infeksi parah, rawat inap, dan kematian. Tetapi kasus Covid-19 masih terlihat di antara mereka yang telah divaksinasi dua dosis. Para ahli mencatat hal itu terjadi karena sejumlah alasan.

Pertama, tidak ada vaksin yang digunakan yang 100% efektif dalam mencegah infeksi. Selain itu, jenis Covid baru seperti varian delta yang sangat menular, yang sekarang lazim di seluruh dunia, telah memperumit gambaran kemanjuran.

Ada juga data yang tidak lengkap tentang berapa lama kekebalan dari Covid berlangsung setelah vaksinasi.

Alarm meningkat ketika data awal di Israel (memiliki salah satu program vaksinasi tercepat di dunia) yang diterbitkan pada akhir Juli menemukan bahwa vaksin Pfizer-BioNTech Covid-19 hanya 40,5% efektif dalam mencegah penyakit simtomatik.

Analisis, yang dilakukan karena varian delta menjadi strain dominan di negara itu, masih menemukan bahwa pemberian dua dosis suntikan memberikan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dan rawat inap, Kementerian Kesehatan negara itu melaporkan.

Data juga tampaknya menunjukkan efektivitas yang memudar dari suntikan Pfizer-BioNTech juga, dengan vaksin hanya 16% efektif terhadap infeksi simtomatik bagi orang-orang yang memiliki dua dosis suntikan pada bulan Januari. Namun, untuk orang yang telah menerima dua dosis pada bulan April, tingkat kemanjuran (terhadap infeksi simtomatik) mencapai 79%.

Baca juga:

Tetapi sebuah penelitian di Inggris yang dilakukan dari April hingga Mei menemukan bahwa, setelah dua dosis, vaksin Pfizer-BioNTech 88% efektif melawan penyakit simtomatik yang disebabkan oleh varian delta.

Seperti data Israel, data Inggris juga menyimpulkan bahwa setelah dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech Covid 96% efektif terhadap rawat inap dari varian delta. Demikian pula, ditemukan bahwa vaksin Oxford-AstraZeneca 92% efektif dalam mencegah rawat inap setelah dua dosis.

Profesor Lawrence Young, seorang ahli virologi di Fakultas Kedokteran Universitas Warwick di Inggris, mengatakan bahwa kasus Covid pada orang yang divaksinasi penuh adalah pengingat bahwa tidak ada vaksin yang 100% efektif.

“Akan selalu ada proporsi individu yang masih rentan terhadap infeksi dan penyakit,” katanya, dikutip dari laman CNBC, Senin (9/8/2021).

“Ada juga dua faktor lain yang memengaruhi efektivitas vaksin: satu, berkurangnya kekebalan — kita masih belum tahu berapa lama kekebalan protektif yang diinduksi vaksin bertahan. Ini sangat mungkin menjadi faktor pada lansia dan individu yang lebih rentan yang divaksinasi di awal program peluncuran vaksin,” tambah dia.

Faktor kedua, tambahnya, terkait dengan infeksi terobosan pada individu yang divaksinasi karena varian delta yang lebih menular yang menambah bobot kasus untuk program vaksinasi booster.

Tinggalkan Balasan