Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Studi Peru: Vaksin Sinopharm 50,4% Efektif Lawan Covid-19

vaksin sinopharmSumber foto: Tingshu Wang/Reuters

Topcareer.id – Sebuah penelitian dari Peru menemukan bahwa vaksin Covid-19 dua dosis dari Sinopharm 50,4 persen efektif dalam mencegah infeksi pada petugas kesehatan di Peru ketika terjadi lonjakan kasus yang dipicu virus varian baru, suntikan booster dipertimbangkan.

Studi yang melibatkan vaksin BBIBP-CorV Sinopharm, melihat data dari Februari hingga Juni pada saat Peru sedang memerangi infeksi gelombang kedua brutal yang dipicu oleh varian Lambda dan Gamma dari virus corona, dilakukan pada hampir 400.000 petugas kesehatan garis depan. dalam kondisi hidup. Sebagian besar petugas kesehatan menerima dua dosis vaksin.

“Kemanjuran untuk mencegah infeksi tidak tinggi dan ini adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan setelah persentase tinggi dari populasi menerima dua dosisnya, momen ketika booster dapat dipertimbangkan untuk mengoptimalkan perlindungan petugas kesehatan garis depan,” kata penelitian dari para ilmuwan di Institut Kesehatan Nasional Peru dan dua lembaga penelitian lainnya.

Vaksin, bagaimanapun, adalah 94 persen efektif untuk mencegah kematian setelah dua dosis, tambahnya.

Beberapa negara termasuk Kamboja dan Uni Emirat Arab telah menawarkan vaksin buatan AstraZeneca Plc (AZN.L) atau Pfizer Inc (PFE.N) sebagai booster kepada mereka yang menerima dosis yang dikembangkan oleh Sinopharm China.

Baca juga: Merokok Bisa Mengganggu Respon Dari Vaksin MRNA

“Hal yang paling mungkin adalah bahwa kamu memang akan membutuhkan dosis ketiga di beberapa titik, pertanyaannya adalah kapan saat terbaik dan dengan jenis vaksin apa,” kata Lely Solari, salah satu dari tujuh penulis makalah, dikutip dari laman Reuters, Jumat (13/8/2021).

Solari mengatakan bahwa sementara kemanjuran vaksin Sinopharm terhadap infeksi ditemukan rendah, itu masih dapat diterima oleh standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Vaksin tersebut telah menunjukkan tingkat kemanjuran 78,1% terhadap kasus Covid-19 yang bergejala dalam uji klinis Fase III, menurut data WHO. Sebuah pengumuman dari kementerian kesehatan Peru mengatakan bulan lalu vaksin itu 98% efektif melawan kematian.

Peru memiliki jumlah kematian pandemi per kapita tertinggi di dunia, yang menurut para ilmuwan disebabkan oleh varian Lambda yang pertama kali diidentifikasi akhir tahun lalu dan diperburuk oleh sistem perawatan kesehatan yang rapuh.

Varian ini lebih tahan terhadap antibodi yang dipicu oleh vaksin daripada versi asli virus yang muncul dari Wuhan berdasarkan hasil studi laboratorium, kata peneliti Jepang dalam sebuah makalah menjelang peer review.

Sementara studi Peru termasuk infeksi tanpa gejala, Solari memperingatkan bahwa mereka tidak melakukan pengujian real time untuk mengidentifikasi infeksi secara ketat.

Tinggalkan Balasan