Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

CDC: Vaksin Tiap Tahun Mungkin Tak Dibutuhkan Lagi Setelah Booster

Ilustrasi vaksin. Dok/Kaspersky

Topcareer.id – Direktur CDC Dr. Rochelle Walensky mengatakan pada Kamis (19/8/2021) bahwa orang Amerika mungkin tidak memerlukan booster Covid-19 tahunan, menunjukkan bahwa suntikan ketiga mungkin cukup memperkuat perlindungan jangka panjang dari vaksin Pfizer atau Moderna.

Pernyataan Walensky datang sehari setelah dia dan pejabat kesehatan Amerika Serikat lainnya mengatakan mereka berencana untuk mulai menawarkan booster kepada semua orang Amerika yang memenuhi syarat delapan bulan setelah suntikan vaksin kedua mereka.

Efektivitas vaksin mRNA berkurang dari waktu ke waktu, terutama bagi siapa saja yang berisiko tinggi untuk komplikasi virus corona yang berbahaya atau bagi mereka yang diimunisasi di awal peluncuran vaksin, Walensky dan beberapa pejabat medis top negara itu mengatakan dalam sebuah pernyataan, Rabu.

“Virus ini telah merendahkan, jadi saya tidak ingin mengatakan tidak pernah, tetapi kami tidak selalu mengantisipasi bahwa kamu akan membutuhkan ini setiap tahun,” kata Walensky dalam sebuah wawancara Kamis di program CBS “This Morning.”

“Sepertinya setelah dosis ketiga ini, kamu mendapatkan respons yang sangat kuat, jadi kami akan terus mengikuti sains baik di sisi vaksin tetapi juga di sisi virus.”

Baca juga: Studi: Efikasi Vaksin Dalam Atasi Virus Corona Mulai Melemah

Dalam wawancara terpisah Kamis di NBC “TODAY,” dia mengutip vaksin lain, seperti hepatitis B, yang membutuhkan dua suntikan primer, diikuti oleh booster. Dia mengatakan para ilmuwan berpikir vaksin Covid mungkin juga memberikan perlindungan jangka panjang setelah tiga dosis.

“Kami tahu kami membutuhkan dorongan sekarang dan kami akan terus mengikuti sains, tetapi saya rasa kami tidak akan melakukan ini terus menerus,” kata Walensky.

Pejabat kesehatan masih mengevaluasi apakah penerima vaksin Johnson & Johnson akan membutuhkan dosis tambahan. Jika diberikan izin resmi oleh Food and Drug Administration dan direkomendasikan oleh panel penasihat vaksin CDC, distribusi dosis booster untuk penerima Moderna dan Pfizer akan dimulai pada 20 September.

“Kami berencana untuk akhir September, dan kami telah berdiskusi dengan FDA dan (Komite Penasihat CDC tentang Praktik Imunisasi) dan kami pikir itu adalah jadwal yang sangat masuk akal,” katanya kepada CBS.

Tinggalkan Balasan