Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Oktober 26, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Tingkat Vaksinasi Rendah, Kasus Covid-19 di Selandia Baru Naik

Sumber foto: gettyimages

Topcareer.id – Kasus virus corona Selandia Baru melonjak pada Kamis (19/8/2021), ketika pertanyaan berkembang tentang tanggapan pemerintah terhadap pandemi mengingat tingkat vaksinasi paling lambat di antara negara-negara maju dan tekanan ekonomi dari isolasi yang berkepanjangan.

Sebelas kasus baru dilaporkan pada Kamis, sehingga total menjadi 21 dalam wabah terbaru yang mengakhiri perjalanan bebas virus enam bulan negara itu.

Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan, bagaimanapun, bahwa virus itu belum ada di masyarakat selama pihak berwenang mengaitkan asalnya dengan orang yang baru kembali dari Sydney pada 7 Agustus.

“Ini adalah perkembangan yang signifikan. Artinya sekarang kita bisa cukup yakin bagaimana dan kapan virus itu masuk ke negara itu. Dan periode di mana kasus berada di masyarakat relatif singkat,” kata Ardern pada konferensi pers.

Warga Selandia Baru telah hidup tanpa pembatasan sampai Ardern memerintahkan penguncian nasional tiga hari pada Selasa setelah kasus baru ditemukan di kota terbesar Auckland, yang pertama di negara itu sejak Februari.

Ardern, yang menutup perbatasan negara itu pada Maret 2020, telah mengumumkan rencana untuk pembukaan kembali secara bertahap bulan ini di tengah tekanan dari bisnis dan sektor publik yang menghadapi kekurangan pekerja yang dikhawatirkan para pembuat kebijakan akan memicu inflasi.

Tetapi kasus-kasus baru, meskipun jumlahnya masih relatif kecil, dapat menunda rencana tersebut dan telah menyebabkan kekhawatiran yang signifikan di negara yang telah berjuang untuk mendapatkan populasinya divaksinasi.

Baca juga: Filipina Catat Kasus Pertama Covid-19 Varian Lambda

Hanya sekitar 23 persen dari 5 juta penduduknya yang telah divaksinasi lengkap sejauh ini, angka terendah di antara 38 anggota Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Yang lain mempertanyakan kelayakan strategi Ardern “stamp it out” atau “zero COVID” ketika dunia bergulat dengan varian Delta yang sangat menular.

Pemimpin Partai Nasional Oposisi Judith Collins menyebut peluncuran vaksinasi sebagai “kegagalan,” mengatakan negara itu tidak punya pilihan selain melakukan penguncian karena kebanyakan orang masih terpapar.

Terlepas dari beberapa protes anti-lockdown, bagaimanapun, sebagian besar warga Selandia Baru mengikuti aturan dan tinggal di rumah minggu ini. Pemerintah memperingatkan tidak melakukan hal itu akan mengakibatkan kekacauan, seperti yang terlihat di negara tetangga Australia.

“Kami telah melihat konsekuensi mengerikan dari tindakan terlalu lama di negara lain, tidak terkecuali tetangga kami,” kata Ardern, ketika ditanya tentang penguncian.

Australia, yang peluncuran vaksinnya juga berada di belakang sebagian besar negara, mulai membagikan pasokan vaksin darurat Covid-19 di Sydney ketika negara itu melaporkan peningkatan infeksi terbesar dalam satu hari.**(Feb)

Tinggalkan Balasan