Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Juli 7, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Makan sambil Berdiri, apakah Baik untuk Kesehatan?

Camilan sehat. Dok/FreepikCamilan sehat. Dok/Freepik

Topcareer.id – Terburu-buru demi menghemat waktu di tempat kerja, bisa memungkinkanmu makan sambil berdiri. Atau tren makan di pesta pernikahan di mana biasa melakukan makan sambil berdiri. Tapi apakah tren makan sambil berdiri ini baik untuk kesehatan?

Efek Posturmu pada Pencernaan

Melansir Healthline, postur yang kamu ambil saat makan dapat memengaruhi kemampuanmu untuk mencerna makanan. Itu karena perut mengosongkan makanan lebih lambat saat seseorang duduk atau berbaring, dibandingkan saat berdiri. Alasan pasti mengapa tidak sepenuhnya diketahui, tetapi gravitasi tampaknya berperan.

Satu studi membandingkan kecepatan pencernaan wanita yang duduk atau berbaring segera setelah makan. Wanita yang berbaring membutuhkan waktu sekitar 22 menit tambahan untuk mencerna makanan mereka, dibandingkan dengan mereka yang duduk.

Studi lain membandingkan kecepatan pencernaan pada individu yang berbaring, duduk, berdiri atau bergerak setelah makan.

Mereka yang berbaring setelah makan membutuhkan waktu 54-102% lebih lama untuk mencerna makanan mereka, dibandingkan dengan tiga kelompok lainnya. Di sisi lain, mereka yang berdiri dan bergerak mencerna makanan mereka paling cepat.

Berdiri Dapat Membuatmu Makan Berlebihan

Meskipun berdiri dapat membakar sekitar 50 kalori lebih banyak per jam daripada duduk, ini tidak cukup untuk membuat perbedaan dari waktu ke waktu. Itu karena kebanyakan orang mengonsumsi makanan mereka dengan relatif cepat.

Sebaliknya, makan duduk lebih cenderung mengurangi kecepatanmu makan, berpotensi mengurangi jumlah kalori yang kamu konsumsi ke tingkat yang lebih besar.

Baca juga: Alasan Kamu Perlu Makan Pisang Sebelum Tidur

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa makan lebih lambat dapat mengurangi nafsu makan dan meningkatkan perasaan kenyang, yang keduanya dapat mengurangi jumlah total kalori yang dikonsumsi selama makan.

Dapat Menyebabkan Kembung

Siapa pun dapat mengalami kembung dari karbohidrat yang tidak tercerna. Namun, dua kelompok orang sangat mungkin mengalami ketidaknyamanan seperti itu – mereka yang tidak toleran laktosa atau sensitif terhadap FODMAP. FODMAP adalah sekelompok makanan yang dapat menyebabkan gas.

Orang yang makan dengan cepat atau berjalan-jalan selama atau segera setelah makan dapat mencerna makanan mereka hingga 30% lebih cepat. Ini dapat meningkatkan kemungkinan pencernaan karbohidrat yang buruk, gas dan kembung.

Makan Sambil Duduk Dapat Meningkatkan Perhatian

Penelitian menunjukkan bahwa melatih perhatian saat makan dapat membantumu mengalami lebih banyak kesenangan saat makan dan mengurangi kemungkinan makan berlebihan.

Makan dengan penuh kesadaran mengharuskanmu untuk memfokuskan semua inderamu pada pengalaman makan. Ini sejalan dengan makan lebih lambat dan meluangkan waktu untuk menikmati makananmu.

Berdiri tidak berarti Anda tidak dapat melatih kesadaran saat makan. Namun, makan cepat sambil berdiri di antara pertemuan dapat membangkitkan kesadaran akan makanan lebih susah.**(Feb)

Tinggalkan Balasan