Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Desember 2, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Apa yang Terjadi pada Tubuh setelah 72 Jam Tanpa Tidur?

Dok/The Sleep DoctorDok/The Sleep Doctor

Topcareer.id – Pernahkah kamu tidak tidur lebih dari 24 jam, mungkin karena pekerjaan atau hal lainnya? Apa yang terjadi pada tubuh setelah tidak tidur 24 jam atau bahkan lebih hingga 72 jam?

Melansir Helathline, catatan waktu terlama tanpa tidur adalah sekitar 264 jam, atau lebih dari 11 hari berturut-turut, meskipun tidak jelas secara pasti berapa lama manusia dapat bertahan hidup tanpa tidur.

Setelah tiga atau empat malam tanpa tidur, kamu bisa mulai berhalusinasi. Banyak efek lain yang bisa berpengaruh jika kamu kurang tidur. Jadi, apa yang terjadi pada tubuh kita setelah 72 jam tidak tidur?

Apa yang terjadi setelah 24 jam tanpa tidur?

Kurang tidur 24 jam bukanlah hal yang aneh. Kamu mungkin melewatkan malam tidur untuk bekerja, menjejalkan untuk ujian, atau merawat anak yang sakit. Tetap saja, melewatkan tidur malam memengaruhimu. Penelitian membandingkan terjaga 24 jam dengan konsentrasi alkohol dalam darah 0,10 persen.

Beberapa efek dari 24 jam tanpa tidur meliputi: kantuk, sifat lekas marah, pengambilan keputusan terganggu, penilaian terganggu, persepsi yang berubah, defisit memori, gangguan penglihatan dan pendengaran, penurunan koordinasi tangan-mata, ketegangan otot meningkat.

“Gejala kurang tidur 24 jam biasanya hilang begitu kamu memejamkan mata,” tulis Healthline.

Apa yang terjadi setelah 36 jam tanpa tidur?

Tetap terjaga hanya selama 36 jam dapat memiliki efek intens pada tubuhmu. Siklus tidur-bangun membantu mengatur pelepasan hormon tertentu, termasuk kortisol, insulin, dan hormon pertumbuhan manusia. Akibatnya, hari-hari tanpa tidur untuk waktu yang lama dapat mengubah beberapa fungsi tubuh. Ini termasuk: nafsu makan, metabolism, suhu, suasana hati, level stres.

Baca juga: Makanan-Makanan Terbaik Untuk Kesehatan Gigi

Beberapa efek dari 36 jam tanpa tidur meliputi: kelelahan ekstrim, ketidakseimbangan hormon, motivasi menurun, keputusan berisiko, penalaran yang tidak fleksibel, gangguan bicara.

Apa yang terjadi setelah 48 jam tanpa tidur?

Setelah melewatkan dua malam tanpa tidur, kebanyakan orang mengalami kesulitan untuk tetap terjaga. Mereka mungkin mengalami periode tidur ringan yang bisa bertahan hingga 30 detik. Selama “tidur mikro” ini, otak berada dalam keadaan seperti tidur. Microsleeps terjadi tanpa disengaja. Setelah microsleeps, kamu mungkin merasa bingung atau disorientasi.

Tetap terjaga selama 48 jam juga mengganggu sistem kekebalan tubuh. Penanda peradangan, yang membantu tubuh mencegah dan menargetkan penyakit, mulai beredar pada tingkat yang naik. Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa aktivitas sel pembunuh alami (NK) berkurang dengan kurang tidur. Sel NK merespons ancaman langsung terhadap kesehatanmu, seperti virus atau bakteri.

Apa yang terjadi setelah 72 jam tanpa tidur?

Setelah 72 jam tanpa tidur, kebanyakan orang mengalami dorongan yang luar biasa untuk tidur. Banyak yang tidak dapat tetap terjaga sendiri. Tiga hari tanpa tidur sangat membatasi kemampuan berpikir, terutama fungsi eksekutif seperti multitasking, mengingat detail, dan memperhatikan. Tingkat kurang tidur ini dapat membuat sulit untuk melihat bahkan tugas-tugas sederhana sampai selesai.

Emosi juga terpengaruh. Orang yang mengalami tingkat kurang tidur ini mungkin mudah tersinggung. Mereka mungkin mengalami suasana hati yang tertekan, kecemasan, atau paranoia. Penelitian juga menemukan bahwa kurang tidur membuat lebih sulit untuk memproses emosi orang lain. Akhirnya, kamu mungkin mengalami halusinasi, yang terjadi ketika kamu melihat sesuatu yang tidak ada. Ilusi juga sering terjadi.**(Feb)

Tinggalkan Balasan