Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Tren

Kacamata dengan Kamera akan Jadi Tren Dalam 10 Tahun ke Depan

Facebook’s Ray-Ban Stories Glasses (sumber: CNBC)

Topcareer.id – Andrew Bosworth (Boz) dari Facebook, yang menjalankan bisnis hardware perusahaan, mengatakan pada Jumat (10/9/2021) bahwa kemampuan untuk mengambil gambar akan menjadi fitur standar untuk kacamata dalam satu dekade ke depan.

Komentar Bosworth di podcastnya muncul sehari setelah peluncuran Ray-Ban Stories, kolaborasi kacamata pintar Facebook dengan Luxottica. Kacamata pintar Ray-Ban dapat mengambil foto dan video menggunakan kamera kecil dengan menekan tombol atau dengan perintah suara.

“Saya pikir dalam 10 tahun akan seperti itu, ‘Tentu saja’. Mengapa kacamata Anda tidak bisa mengambil gambar? Itu aneh,’” kata Bosworth. “Ini benar-benar memiliki kesempatan untuk mengubah sudut itu dan memajukan segalanya.”

Meskipun masih merupakan produk khusus, kacamata pintar telah berkembang pesat di industri teknologi.

Google adalah perusahaan teknologi besar pertama yang memperkenalkan produk, meluncurkan Google Glass pada tahun 2012. Google Glass tidak terlihat seperti kacamata biasa.

Perangkat tidak memiliki lensa dan sebagai gantinya menggunakan prisma kecil untuk mencerminkan citra augmented reality di depan mata pengguna.

Baca juga: Ini 2 Perusahaan Yang Dianggap Terbaik Untuk Bekerja Di Asia

Kacamata itu juga termasuk kamera yang bisa mengambil foto dan video. Google Glass menghasilkan reaksi keras dari para kritikus, yang khawatir tentang pelanggaran privasi.

Snap memasuki pasar pada tahun 2016 dengan Spectacles, satu set kacamata plastik yang menampilkan dua kamera mencolok di kedua sudut bingkai dan dapat mengambil foto dan video.

Snap mengumumkan versi keempat dari Spectacles pada bulan Mei. Mereka menampilkan tampilan dengan lensa kacamata yang menempatkan citra AR di dunia nyata dari pandangan pengguna. Snap sejauh ini membatasi distribusi Spectacles terbaru ke grup pembuat konten media sosial tertentu.

Ray-Ban Stories Facebook belum memiliki kemampuan AR, tetapi perusahaan sedang mengerjakannya untuk produk masa depan.

Untuk saat ini, perusahaan telah memasang kamera, speaker, dan mikrofon dalam beberapa model Ray-Ban. Dan daripada membeli perangkat keras yang tidak dikenal, konsumen dapat membeli produk yang sudah ada dan membayar tambahan USD100 untuk mengubahnya menjadi kacamata pintar.

Tinggalkan Balasan