Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Mau Tidur Lebih Nyenyak? Lakukan Perubahan Kecil Ini

Topcareer.id – Menghabiskan malam dengan guling sana-guling sini tanpa kualitas tidur yang baik akan membuatmu frustrasi. Hal ini meningkatkan kecemasan dan membuatnya semakin sulit untuk tertidur meski sudah larut malam.

Sebuah penelitian yang baru saja dirilis oleh The American Academy of Sleep Medicine memiliki saran baru yang mudah diterapkan tentang cara mendapatkan tidur yang lebih baik. Ganti selimut biasamu dengan selimut berbobot.

Menurut penelitian yang dilakukan di Stockholm, Swedia di Karolinska Institutet, pasien insomnia yang mulai tidur dengan selimut weighted chain (selimut yang dijahit bersama rantai logam) melaporkan kualitas tidur yang lebih baik, waktu yang lebih mudah untuk tertidur, dan kelelahan siang hari yang lebih sedikit.

Secara total, 120 orang (32% pria, 68% wanita) ambil bagian dalam penelitian ini. Setiap peserta telah didiagnosis dengan insomnia klinis, serta setidaknya satu “gangguan psikiatri yang terjadi bersamaan” (gangguan bipolar, ADHD, gangguan kecemasan umum, dll).

Untuk memulai, setiap subjek penelitian secara acak disuruh tidur di rumah menggunakan selimut berbobot rantai setiap malam selama empat minggu penuh, atau tidur di rumah dalam jumlah waktu yang sama menggunakan selimut yang lebih ringan dan lebih tradisional.

Awalnya, peserta dalam kelompok selimut berbobot diberi selimut rantai dengan berat sekitar 17 pon. Namun, 10 orang dalam kelompok ini merasa selimut itu terlalu berat, jadi orang-orang ini diberi selimut rantai seberat 13 pon. Sementara itu, mereka yang ditempatkan di kelompok “selimut kontrol” diberi selimut rantai plastik yang jauh lebih ringan dengan berat 3,3 pon.

Baca juga: Survei: Fleksibilitas Kerja Tingkatkan Kesehatan Secara Signifikan

Selama penelitian, tingkat keparahan insomnia setiap peserta dihitung menggunakan Insomnia Severity Index (ISI), dan aktivitas tidur & siang hari diukur melalui pergelangan tangan actigraphy.

Pada akhir periode percobaan empat minggu, perbedaan peningkatan tidur di antara kedua kelompok sangat mengejutkan.

Hanya di bawah 60% orang yang ditempatkan dalam kelompok selimut tertimbang melihat penurunan 50% atau lebih dalam skor ISI mereka (menunjukkan insomnia yang secara signifikan tidak terlalu parah). Sebagai perbandingan, hanya 5,4% dari peserta kelompok selimut kontrol menikmati penurunan yang sama.

“Penjelasan yang disarankan untuk efek menenangkan dan meningkatkan tidur adalah tekanan yang diterapkan selimut rantai pada titik yang berbeda pada tubuh, merangsang sensasi sentuhan dan rasa otot dan persendian, mirip dengan akupresur dan pijatan,” komentar peneliti prinsip Mats Alder, konsultan psikiater di departemen ilmu saraf klinis di Karolinska Institutet, dalam rilisnya.

“Ada bukti yang menunjukkan bahwa stimulasi tekanan dalam meningkatkan gairah parasimpatis dari sistem saraf otonom dan pada saat yang sama mengurangi gairah simpatik, yang dianggap sebagai penyebab efek menenangkan,” ujarnya.**(Feb)

Tinggalkan Balasan