Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, September 21, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Udara di Kantor Bisa Membuatmu Asma, Kok Bisa?

Ilustrasi asma. Dok/Link Sehat

Topcareer.id – Para peneliti di Layanan Penyakit Paru-Paru Kerja Regional Birmingham menetapkan bahwa ventilasi yang buruk dan polutan yang melayang di sekitar ruang kantor umum dapat menyebabkan pekerja terkena asma.

Studi baru ini dilakukan terhadap 47 pasien asma yang dipresentasikan bulan ini di Kongres Internasional Masyarakat Pernapasan Eropa,

Hubungan antara kantormu dan asma

Asma akibat kerja, sejenis asma yang disebabkan oleh paparan iritasi yang dihirup di tempat kerja, dapat terjadi kapan saja dalam hidup. Untungnya, kondisi ini dapat dibalik hanya dengan menghindari iritasi yang menyebabkan asma.

Masalahnya adalah segala sesuatu mulai dari toner printer hingga cat dinding dapat menjadi sensitizer, yaitu zat yang memicu reaksi alergi setelah terpapar terus menerus.

“Setiap lingkungan kerja dapat menyebabkan asma akibat kerja jika mengandung sensitizer pernapasan,” kata Dr. Christopher Huntley, dari Layanan Penyakit Paru-Paru Kerja Regional Birmingham di University Hospitals Birmingham National Health Service Foundation Trust di Inggris, dikutip Ladders.

“Ini adalah zat yang memicu reaksi alergi ireversibel, seperti semprotan cat atau debu. Kami biasanya menganggap kantor sebagai lingkungan yang aman, jadi mungkin saja ketika asma didiagnosis pada pekerja kantor, penyebab pekerjaan mungkin diabaikan. Akibatnya, hanya ada sedikit penelitian tentang masalah ini.”

Baca juga: Keripik Kentang, Snack Yang Tak Sengaja Ditemukan

Alergen kantor yang paling umum

Para dokter di balik laporan baru telah mendiagnosis semakin banyak kasus asma akibat kerja pada pasien yang bekerja di lingkungan kantor. Ketika kasus terus masuk, mereka dapat mengidentifikasi tiga pemicu utama:

Polutan di kantor rata-rata: toner printer, perekat ubin lantai, jamur dan produk pembersih.

Ventilasi yang buruk di kantor rata-rata: jamur di AC dan lubang ventilasi yang dipasang dengan tidak benar.

Lingkungan kantor terdekat: bengkel terdekat, cat, dan asap kendaraan.

“Jika seorang pekerja menderita asma akibat kerja, penyesuaian di tempat kerja dapat dan harus dilakukan untuk memperbaiki gejala asma,” kata Huntley.**(Feb)

Tinggalkan Balasan