Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Juli 2, 2022
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Cara Terbaik Batalkan Interview Kerja dengan Sopan

Foto Ilustrasi

Topcareer.id – Pencari kerja membatalkan wawancara karena berbagai alasan, tetapi yang terbaik adalah yakin bahwa kamu tidak menginginkan pekerjaan itu jika kamu memutuskan untuk membatalkan wawancara. Tapi bagaimana caranya membatalkan wawancara?

Kapan Kamu Perlu Membatalkan Wawancara?

Seperti yang disebutkan, ada banyak alasan mengapa orang membatalkan wawancara kerja. Tidak apa-apa untuk membatalkan wawancara jika kamu yakin bahwa ini bukan pekerjaan yang kamu inginkan. Berikut adalah beberapa skenario di mana kamu harus membatalkan wawancara:

Tawaran pekerjaan yang lebih baik muncul yang telah kamu terima.

Kamu mendengar beberapa berita tentang perusahaan yang tidak sesuai dengan nilai-nilaimu.

Kamu memutuskan bahwa kamu tidak mampu untuk pindah karier — apakah itu karena perjalanan baru, langkah yang mungkin harus kamu lakukan, pemotongan gaji, atau hilangnya tunjangan.

Memiliki kewajiban lain yang kamu putuskan untuk diprioritaskan, seperti keluarga atau lainnya.

Bagaimana dengan Sopan Menolak Wawancara?

Untuk menolak wawancara dengan sopan, bahkan setelah mengirimkan aplikasi, kamu hanya perlu merespons dengan memberi tahu wawancara atau perekrut bahwa kamu tidak lagi tertarik.

Meskipun kamu tidak berutang alasan kepada mereka, kamu dapat dengan mudah mengatakan bahwa tawaran yang lebih baik telah muncul atau kamu telah memutuskan untuk membuat langkah karier yang berbeda dan lebih cocok saat ini.

Pastikan untuk berterima kasih kepada mereka atas waktu dan pertimbangan mereka, dan jangan ragu untuk menambahkan jika kamu ingin tetap berhubungan untuk masa mendatang.

Baca juga: 7 Hambatan Berpindah Jalur Karier Dan Solusinya (Bagian 1)

Cara Membatalkan Wawancara

Jika kamu memutuskan untuk membatalkan wawancara kerja, pastikan kamu mengikuti beberapa langkah agar seprofesional mungkin. Ikuti tiga panduan ini.

1. Beri tahu pewawancara dengan segera setelah kamu mengetahuinya baik melalui email atau telepon.

2. Jelaskan secara singkat alasanmu — kamu memang tidak perlu menjelaskan kepada siapapun, tetapi itu akan lebih baik untuk menjelaskan dirimu sendiri tanpa terlalu banyak berbagi.

3. Ingatlah bahwa apa pun bisa terjadi di masa depan, jadi pastikan untuk tidak menjelek-jelekkan perusahaan atau merusak koneksi.

Contoh membatalkan wawancara via telepon:

Hai/Halo (nama perusahaan/pewawancara),

Saya ingin menelepon Anda sebentar untuk mendiskusikan wawancara kita yang akan datang untuk posisi (jabatan) yang telah diatur untuk (tanggal dan waktu) di (lokasi wawancara). Terima kasih telah mempertimbangkan saya untuk peran ini, tetapi saya telah memutuskan untuk menghapus diri saya dari pertimbangan.

(Penjelasan singkat mengapa kamu membatalkan, misalnya kamu telah mengevaluasi kembali langkah karier, tanpa berbagi berlebihan.)**(RW)

Tinggalkan Balasan